Vitamins Blog

[Chap 5] CRAZY MARRIAGE

Bookmark

No account yet? Register

365 votes, average: 1,00 out of 1 (365 votes, average: 1,00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

 

Halo haiiii… saya balik dengan Mas Ilham dan Mbak Rin nih malam ini. Ada yang kangen?

Btw, cover buat cerita ini, adakah yang jago bikin vector minimalist buat cover ceritaku ini? Kalo ada please kirimin ke lapak saya covernya dan insha allah bakal saya posting disini setiap update. Saya posting paling atas sendiri setelag tulisan ‘rating’

Hahahahaha

 

Happy reading guys…

 


NAFAS X 5

Aku duduk terpekur di meja makan, Omah duduk diam di depan kamar belakang dimana semua jajanan seserahan unduh mantu disimpan. Kata si Mama Anna (Ibunya si Ilham) biar jajannya gak ngilang gitu aja. Cara keluarganya si Ham lebih terkoordinasi dari pada cara ibu yang ditaruh gitu aja alhasil paginya itu jajan udah ilang gitu aja macem abis dikepetin ama babi.
“Ini mbak minumnya!” seru salah satu orang yang lagi rewang dan menyodorkan segelas jus padaku.
“Makasih, mbak.” sahutku dan meneguk abis minumanku. Sumpah ya, dari tadi pagi sampe sekarang yang jarum panjang itu udah nunjuk angka sembilan, aku belum makan. Gak percaya? Aku mah kuat gak makan sehari. Jangan lebay ya kalo gak makan sehari aja udah bikin kita mati. Lebay banget itu. Gak makan sehari aja, oke oke aja gitu.
“Aygong!” panggil Ilham yang duduk di sampingku. “Ngapain disini?”
“Bosen di sana. Ini kaki gua sampe kesemutan duduk terus di lantai.” jawabku.
“Ya elah. Bentar juga udah selese juga.”
“Lo enak banget ngomongnya!” cerocosku tak terima. “Lo jam empat masih ngiler. Lah gua? Gua udah nyiapin semua seserahan terus ibu sama ayah pulang juga pasti langsung semaput (pingsan). Lah gua? Apa? Apa?” ujarku tak terima.
“Kaga usah nyolot gitulah!” ucap Ilham yang mencoba merayuku. Kebal sekarang! Udah make tameng gerbang tujuh dunia akhirat ala Orochimaru ini. “Nanti gua pijitin kok.”
“Kaga usah. Lo kalo udah ketemu kasur juga udah ileran.” tolakku.
“Beneran.”
“Boong.” sahutku dan meninggalkannya kalo gak balik-balik ke depan bisa dicariin temen-temen sosialita si Mama mertua ini.
“Kemana?”
“Depan.”
“Lo kata tadi capek?”
“Emang. Mana pernah gua kibulin lo?” sahutku.
“Gak usah ke depan, langsung masuk ke dalem kamar aja, aygong!”
“Ogah. Lo aja sana masuk ke dalam kamar.” tolakku mentah dan menuju ruang tamu. Emang telinga Ilham lagi banyak kopoknya ya? Dia malah narik tanganku. “Apaan sih?”
“Eh, kalian mau kemana tarik-tarikan gitu?” tanya Omah yang melihat grusak-grusuk kami berdua.
“Mau bikin dedek bayi dulu, Omah.” jawab Ilham asal-asalan.
“Ngomongnya ya!” pekikku malu. Sumpah! Kalo cuman Omah di sini doang sih gak pa-pa. Lah ini! Ada banyak orang yang rewang. Rasanya pengen aku bandem kepalanya biar gak sengklek terus.
“Bener ‘kan? Lagian kita ‘kan udah halal dari kemarin-kemarin.” ujar Ilham dengan tampang sok polosnya itu. Asolole… Malu ini muka. Malu.
“Ya udah, sana masuk kamar. Ilham udah gak tahan lagi.” goda Omah.
“Engga, Omah. Rin ke Mama aja. Nemenin Mama yang banyak tamu itu.” sahutku dan meninggalkan Ilham sendirian. Bodo amat dia cengok kayak orang bloon. Malu pokoknya aku ini.

 

 

***

Aku duduk di lantai bareng Omah yang baru saja membagikan jajanan sama rata pada orang-orang yang rewang. Lah di rumah kemarin tuh kayak pencurian apa gimana gitu, jajan abis seketika paginya pake acara si ibu senam lambeh dower lagi.
“Rin, mau ambil jajan apa?” tanya Omah yang sudah siap piring gede.
“Ehm… semua sama rata aja, Omah.” jawabku dan dengan gaya mbah jualan, si Omah ngambilin jajannya cepet bejibun. Mataku sampe gak berkedip. Lebay sih ya.
“Ini!” Omah nyodorin piring yang dia bawa. “Buat nyemil di dalem.”
“Makasih, Omah.” jawabku dan meninggalkan si Omah yang masih bagiin sama rata.
“Ngantuk Rin?” tanya Mama Anna pas aku mau buka pintu kamar Ilham.
“Eh? Iya, Ma. Gak pa-pa kan kalo tidur duluan?” tanyaku gak enak sih.
“Gak pa-pa. Besok kamu udah ngajar?”
“Eh, engga, Ma. Masih ambil cuti. Rabunya baru ngajar.” jawabku.
“Oh, ya udah. Tanyain gih si Ilham besok kerja apa engga, kalo engga kan bisa quality time berdua.” goda Mama Anna yang membuatku jadi ngangguk cengok gak karuan. Ini Mama Anna sumpah jiwa muda banget kalo masalah begituan. Pengertian dari jaman aku dan Ilham masih dulu SMP.
“Masuk dulu, Ma.” pamitku. “Selamat malam!” aku masuk setelah Mama Anna menganggukkan kepala jahil padaku.

 

“Dapet jatah segitu?” tanya Ilham yang duduk di meja kerjanya, itu jarinya cepet banget maen di keyboard komputer. Emang sih, si Ilham ini pecinta game dari jaman SMP, gua tahu gelagat dia yang kayak gini nih! Gelagat yang bakal bikin dia lupa apa aja.
“Udah lama ngegamenya?” tanyaku gak niat banget bales pertanyaannya.
“Sejam yang lalu.” jawabnya yang masih asik main game.
“Ohh…” aku letakin piring gede isi jajanan di meja sofa.
“Kalo mau tidur, duluan aja. Lagi ditantang lawan ini.” ujarnya.
“Oke. Gua doain ya?” tawarku yang udah duduk di tepi ranjang.
“Biar gua menang?”
“Engga. Biar lo kalah terus cepet tidur.” jawabku judes dan berbaring di atas tempat tidur.
“Cemburu?” goda Ilham.
“Engga. Monggo diterusin, mas. Gua mau tidur dulu. Capek.” sahutku dan memunggunginya yang aku yakini demi dewa neptunus yang kaga punya kaki, dia gak bakal peka sama omonganku yang super judes tadi, padahal tadi udah aku masukin unsur nyir-nyir juga. Emang Ilham yang gak bisa peka sama sekali!
Yank, liat nih! Rambut gua udah panjang kayak rambut koreya.” aku diam saja saat Ilham duduk di sampingku dan menarik tanganku untuk menyentuh kepalanya. Kebal gua ya sama manjaan receh dia ini. “Anterin gua potong rambut besok, ya?”
Aku segera membalikkan badan, terlentang. “Oke. Tapi ke Mbak Selly ya?”
“Napa dia? Naudzubillah, gua paling anti ama itu bancong.” sahut Ilham sok-sokan histeris.
“Lebay deh!”
“Lo tau kan kalo dia suka grepe-grepe badan gua?”
“Biasa aja kali. Lagian potongan dia bagus kok.” balasku dan kembali memunggunginya. “Kalo gak mau ya udah. Pergi aja sendiri!”
“Kok gitu sih?” mulai lagi jurus manja dia. Pake peluk-peluk gua segala. Kebal, mas!
“Kenapa?” tanyaku sok datar.
“Jangan potong rambut ke Selly lah!” rengeknya.
“Bagus kok. Aku suka potongan dia.” balasku tak mau kalah.
“Nganjen dia.”
“Nganjenin balik dong!” balasku.
“Entar lo cemburu.”
“Engga. Malah entar mau gua video’in.” balasku lagi dan dia hanya mendengus. Menang! Mampus dah diganjenin Mbak Selly!
“Lo seneng banget ye gua di ganjenin si bancong.” kesal Ilham dan nimbrung tidur di sampingku.
“Ohhh… banget malahan. Kapan lagi si Ilham pasrah di grepe-grepe sama Mbak Selly.” sahutku terkekeh sendiri. Aku memekik terkejut saat Ilham melingkarkan tangannya pada pinggangku. “Apaan dah ini?” aku memukul pelan tangannya yang berada di atas perutku.
“Bikin dedek emesh yuk!” ajaknya setengah berbisik padaku.
“Ogah. Bikin aja sana sama Mbak Selly.” tolakku.
“Yaelah. Gua ini suami lo loh. Halal dunia akhirat gua ini.” ucapnya yang masih asik merayuku.
“Oh ya. Amnesia sedetik ya.” shautku.
“Bikin ya?”
“Libur buat hari ini. Gua capek.” tolakku.
“Dosa nolaknya.”
“Kenapa dosa? Kan gua capek, kalo gua gak capek juga gak bakalan nolak.” belaku.
“Yaudah, besok-besok gua pijitin biar kaga capek terus bisa bikin dedek emesh.”
“Lebay. Banyak aja akal bulusnya.” olokku dan memejamkan mata saat dia memelukku dengan erat.

 

 

 

 

***

“Nih kopinya.” aku letakkan cangkir kopi pahit yang masih mengepulkan asap panas di depannya setelah dia duduk manis di kursi makan. “Pait kok.”
Thanks.” ucapnya dan menyeruput kopinya.
“Mau makan nasi apa roti?” tanyaku setelah dia meletakkan kembali cangkirnya.
“Roti aja.” jawab Ilham, kuambil dua sisir roti tawar dan mengolesinya dengan selai kacang.
“Kapan kerja?” tanyaku setelah meletakkan roti yang baru kuoles ke atas piringnya.
“Kenapa?”
“Gua hari rabu udah balik ngajar.” ucapku.
“Kok cepet?”
“Gua kan ijin cuti dua minggu aja.” jawabku lagi dan duduk di sampingnya. “Kapan lo kerja? Kalo lo bolos terus, gaji dibisa kepotong, beli rumah baru bisa angus.” godaku.
“Tabungan gua masih bisa beli tiga rumah gede.” ucap Ilham angkuh.
“Dih, sombong.” cibirku dan bangkir dari dudukku saat adik perempuan satu-satunya Ilham –Asiyah, datang dan mengambil duduk di seberang kami. “Zi, mau nasi apa roti?” tawarku.
“Roti aja, mbak.” jawabnya. “Ga usah, mbak. Biar aku sendiri.” cegahnya dan mengambil dua sisir roti tawar untuk dia olesi selai coklat.
“Mau mbak bawain bekal?”
“Gak usah repot-repot, mbak. Uang jajanku cukup kok buat makan siang entar.” ujar Zizi -katanya keuhkeuh minta dipanggil gitu.
“Oke deh. Mbak urusin dia aja.” ucapku dan menunjuk Ilham yang masih asik makan sarapannya. Aku membenarkan tatanan rambutnya dan mengelap sedikit peluh di keningnya. “Kapan kerja?” ulangku lagi.
“Minggu depan.” jawabnya. “Lo minggu depan aja ngajar.” pinta Ilham.
“Gila. Mana boleh kayak gitu? Emang itu sekolahan milik gua sampe segitunya? Jangan ngaco mulu.” ujarku dan menepuk pelan lengan kanannya.
“Zizi! Si Adit udah nungguin kamu. Lama banget sih!” omel Mama dari luar. “Cepetan! Telat loh.” lanjutnya.
“Udah dulu deh, mbak. Mama udah omel-omel.” ucap Zizi yang sudah menjinjing tas punggungnya dan menegak sisa susu putihnya. “Bye, mbak.” pamitnya.
“Gua kaga dipamitin?” protes Ilham.
“Kaga. Bosen gua pamitan ama lo, bang, kaga dapet duit jajan tambahan.” balas Zizi dan berlari ke depan di mana Si Adit ini pacarnya Zizi sejak kelas tiga SMP dan lanjut masuk ke sekolah SMA yang sama.
“Makanya jadi orang itu jangan pelit-pelit.” kekehku dan meninggalkannya untuk mengurus urusan dapur.
“Kapan gua pelit sih, aygong?” protes Ilham.
“Tuh si Zizi protes tadi. Udah bilang tadi.” sahutku mengedikkan daguku ke arah depan di mana Zizi meninggalkan kami berdua di meja makan.
“Buat si bocah itu mah emang gua pelit tapi…” Ilham mencodongkan tubuhnya lebih mendekat kepadaku, “kalo sama istri mah, gua murmer.” genitnya dan aku terbahak mendengarnya.
“Barang ya?” tanyaku terbahak dan memukul lengan kanannya.
“KDRT ini. KDRT.” pekiknya menunjuk lengan kanannya yang kupukuli terus. “Aygong, KDRT.” ulangnya lagi.
“Ini sih bukan KDRT, ini tuh rasa sayang gua ke lo.” ucapku dan merangkul pundaknya sembari menyandarkan kepalaku pada bahu kanannya. “Rasa sayang.” ulangku.
“Iya, rasa sayang kok mukulin gua mulu.” cibirnya.
“Sayang itu. Sayang.” kekehku lagi dan mencium pipinya.

“Jalan-jalan yuk!” ajakku.
“Kemana?” tanyanya yang menyeruput habis kopinya.

“Udah sarapan?” tanya Ilham diluar percakapan kami bedua.
“Udahlah. Tadi bareng Mama.” jawabku. “Lo berdua aja bangunnya kayak kebo.” lanjutku.
“Iya dah yang istri idaman gua tersayang.” ucapnya dan mencium pipiku.
“Uluh uluh… sok manis.” ejekku.
“Ngabisin waktu di kamar aja ya? Kan lo mau ngajar entar.”
“Yaelah.” dengusku dan menyentak lengannya, “Ogah. Lo kira ini jaman ande-ande lumut.” cibirku dan meninggalkannya.
“Aygong!!” aku tak mengubrisnya dan memilih untuk ke ruang tamu untuk menemani omah dan mama.

 

 

 

***

#P.S

Ekhem… Gimana nih ama kelakuan mas Ilham? Yang kangen mana suaranya? Hehehehe… Sori ya kalo saya baru update sekarang.

21 Komentar

  1. farahzamani5 menulis:

    Aq aq aq
    Kangen ama abang ilham haha
    Akhirnya update jg euyyyy
    Kangen tingkah emesh2 nyebelin mereka tauuuu ka
    Drtd senyum2, ngakak2 ketahan sndrian tuh rasany gmnnnn gtu hahahaha
    Aygong Aygong Aygong
    Ttp aja ketawa klo bang ilham ngomong gtu ke Rin, anti mainstream bngt manggilny
    Eaaaa yg pengen bikin dede mulu haha
    Ini msh manis2 ya ka, blom ada pait2 ny nih cerita hihi
    Klo nnt ada pait2ny ttp diakhiri dngn yg manis ya ka ehmmm hihi
    Ditunggu kelanjutanny
    Semangat trs ya ka

    1. Manis2 entar kena diabetes loh ya… Hahahaha

  2. :BAAAAAA

  3. xexexe masih manis manis romantika penganten baru neh…..kira-kira bakal nemu masalah apa ya ntar di antara keromantisan mereka itu?

    1. Wakahh Mak, kok blm2 udh nanya apa masalah nya sihhhh??

  4. Ilham cute banget

  5. Sukaaaa

  6. WiwiRismadiyani menulis:

    Part 2 3nya mana

    1. Sama nih, aku juga blm nemu yg chp 2 dan 3

  7. aygong jutek banget sama suami sendiri :ngetawain jadi ikut-ikutan manggil aygong nih, gara-gara mas ilham :dragonhihihi

  8. betul – betul gila nih pernikahan!!

  9. Mas Ilham hobi nya bikin dede emesh z nih.. ???

  10. baca ink, meluk guling sambil senyum2 sendiri. greget dah :v

  11. fitriartemisia menulis:

    partnya ada yg gak lengkap ya?

    1. Iya nih Mak, aku juga meminta dikit

    2. Astaga kepwncwt plus typo

    3. Astaga as, efek komen sambil ngantuk coba
      Mksdnya itu aku jg cuma blm nemu bbrp part kisahnya

  12. Suka sama Ilham :NGEBETT

  13. Wkwkwk, ada-ada aja kelakuannya mas Ilham coba, hha

  14. Ditunggu kelanjutannya

  15. Ditunggu kelanjutannyaaaaa

Tinggalkan Balasan