Vitamins Blog

Langit untuk Jingga (Enam-A)

Bookmark

No account yet? Register

345 votes, average: 1,00 out of 1 (345 votes, average: 1,00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

“Riana minta break,” gumam Ozi. Kami akhirnya berhenti di sebuah coffe bar pinggiran kota sambil dan menikmati hangatnya kopi di pagi hari. Masih jam 7. Setengah jam lagi mungkin nggak masalah, sehingga kami nggak terlalu terlambat sampai ke Bandung nanti.

“Just ‘break’?” tanyaku sambil mengangkat alis.

“Iya, tapi tetep aja dia ada niat buat akhiri hubungan ini teh.”

“Oke, masalahnya apa sampai dia mau break sama lo,” tanyaku lagi sambil menyesap espresso pesananku.

“Dia cuma bilang nggak mau di gantungin. Gara-gara gue nggak nglamar-nglamar dia juga sampe sekarang. Padahal gue udah bilang ke mamah kalau gue mau nglamar Riana dalam waktu dekat, eh tapi Riana keburu bilang gitu. Gue bujuk tetep nggak mau, gue kasih pengertian kalau gue serius sama dia, beneran mau ngabisin hidup sama dia, tapi percuma dia tetep ngotot minta break.”

“Terus?”

“Yaudah sekalian aja gue bilang putus.”

“Sinting!” aku menoyor kepala Ozi tanpa perasaan. “Lo nya yang oon atau gimana sih, kenapa malah bilang putus? Pertahanin dulu kek!” ucapku sedikit keras.

Ozi mengusap kepalanya pelan. “Buktinya dia langsung setuju. Gue yakin masalahnya nggak sekadar masalah gue yang nggak buruan nglamar dia. Gue pernah bahas masalah ini sama dia, dan waktu itu dia nggak masalah sama keputusan gue yang nggak mau buru-buru merit disaat gue baru kerja. Dan kemarin gue coba mancing bilang putus dia langsung setuju, itu bikin gue tambah yakin kalau ada masalah lain yang disembunyiin sama Riana,” ucap Ozi. Aku tahu dia sedang menahan gejolak dihatinya, terlihat rahangnya sedikit mengeras.

“Gini ya, Zi. Cewek itu..,” belum juga aku menyelesaikan kalimatku, Ozi lebih dulu memotong ucapanku dengan cepat. “Iya iya gue tahu, cewek maunya dimengerti, gitu kan? Gini ya teh, sekarang aja dia gampang banget bilang break ke gue tanpa alasan yang masuk akal, nggak nutup kemungkinan dilain waktu dia bisa ngucapin kalimat pisah lainnya apalagi kalau gue beneran nikah sama dia, gue nggak mau kata se-sakral ‘cerai’ terucap dengan mudahnya di pernikahan gue nanti.”

Jleb!

Kalimat terakhir Ozi seolah menamparku keras. Mengingatkanku akan pernikahanku dulu yang sudah berakhir bahkan di usia pernikahanku yang baru satu bulan. Demi apapun, ini sudah berjalan dua tahun! Tapi kenapa sulit sekali melupakan semua itu?

Ucapan Ozi memang benar, kata-kata pisah memang sangat berbahaya apalagi dalam sebuah pernikahan. Ck! Aku memalingkan muka dan memainkan sendok di meja.

Aku mendongakkan kepala lagi saat Ozi melanjutkan ucapannya. “Dia udah mulai nyembunyiin sesuatu dari gue, mulai ambil kesimpulan sendiri, dan yang paling fatal ada niatan akhirin hubungan ini. Coba apa yang bakal lo lakuin? Kalo gue, mumpung belum sampe ke tahap pernikahan, mending gue akhiri aja sekalian.”

“Hal yang paling fatal dalam suatu hubungan itu cuma ada satu, yaitu adanya orang ketiga. Itu adalah bentuk penghianatan yang paling tidak bisa ditoleransi. Berhubung nggak ada orang ketiga diantara kalian, saran gue sih lo dinginin kepala lo dulu, kalau udah lo bisa omongin masalah itu lagi sama Riana. Gue yakin hubungan kalian masih bisa diselamatkan.”

Aku menyampaikan sedikit saran untuk masalah Ozi, aku berharap dia mau menekan egonya dan berpikir lebih jernih. Aku tidak ingin dia nanti menyesali keputusan yang sudah dia buat sendiri.

Ozi menyesap kopinya yang tinggal sedikit dengan sekali teguk lalu meletakkannya kembali ke meja.

“Kata siapa, gue pernah lihat Raina jalan sama cowok di Coffe Garden deket rumah sakit dua minggu yang lalu,” ucapnya tenang, tapi tatapannya berubah dingin. Aku membekap mulutku tak percaya mendengar ucapan Ozi.

“Itu alasannya gue malah bilang putus ke dia. Cuman mau mastiin satu hal. Gue mencium ada hal yang enggak beres. Gue mau nyari kebenarannya dulu. Baru setelah itu gue bisa ambil keputusan. Mau perjuangin Riana lagi apa enggak. Jujur aja sih, gue masih cinta banget sama dia, gue nggak rela hubungan ini berakhir gitu aja gara-gara masalah yang masih abu-abu. Tapi kalau kenyataannya emang Riana ada hubungan dengan lelaki lain,” Ozi menghela napas, dan kembali melanjutkan kalimatnya dengan lirih, “gue benar-benar akan lepasin dia.”

Aku menepuk pundak Ozi pelan, mencoba menenangkannya. Aku jadi prihatin sama Ozi, ternyata masalahnya lebih berat daripada masalahku sendiri. Sebenarnya aku tadi juga mau menceritakan tentang kemunculan Langit, tapi kuurungkan. Aku tidak tega menambah pikiran Ozi lagi. Lebih baik aku menceritakan ke bang Rizal saja nanti di rumah.

“Dah nggak usah dipikirin. Sekarang yang penting lo tenangin diri dulu.” Tepat setelah aku mengucapkan kalimat itu. Suara ponselku bergetar keras di atas meja. Sontak aku dan Ozi melihat kearah layar yang terus berkedip-kedip.

Mamah is Calling….

Kami saling berpandangan. “Mampus, bakalan kena omel dah kita!”

***

SitiIsmaya

Pecinta musik -random - Dan penikmat novel romance ?

23 Komentar

  1. ozi,,, kasian banget dikau…. :PATAHHATI

    1. hihi ngenes banget dah hwehe

  2. Nahh ini dia part 6A ny hihi
    Lahh nasib Ozi kasian amat itu yak, cwe itu butuh…….ahh udah ahh nnt malah balik dibentak Ozi Haha
    Ditunggu kelanjutanny ya
    Semangat trs ka

    1. iya ihh, padahal aku uploadnya 6A dulu, eh kok malah nggak muncul, jd aku posting ulang kak, hwehe. makasiiii, disemangatin terus nih sama kaka canteeek

    2. farahzamani5 menulis:

      Sama2 hehe

  3. Dalpahandayani menulis:

    Ozi tabahkan hatimu aku disini ada untukmu :aaaKaboor

    1. Nah Zi, itu udah ada yg nunggu kalo2 beneran end sama riana ,wkeke

  4. baru sadar kalau baca yang bagian 6B :NABRAKKACA
    buat Ozi sabar yaa
    kalau dia bukan jodohmu, pasti akan ada pengganti yang lebih baik hihihi

    1. moga ngga bingung ya kak , hwehe.

      Ozi dah sabar kak :p

  5. Ngenes

    1. banget hiks

  6. duh baru sebulan nikah tapi udah cerai, ga bisa bayangin gimana rasanya jadi jingga :PATAHHATI pengantin baru biasanya kan masih romantis-romantisnya tuh, tapi ini malah cerai.
    jadi penasaram, sebenernya ada apa sama pernikahan jingga dulu :ragunih

    kasian banget ozi yaa, kalo sampe diselingkuhin beneran pasti bakal sakit hati banget :PATAHHATI

    1. Iyaa, tapi pasti ada ending bahagia buat Ozi dan Jingga hwehe

    2. aamiin, semoga ya dek :TERHARUBIRU

  7. :TERHARUBIRU :TERHARUBIRU

  8. :TERHARUBIRU

  9. si Jingga cerai sama Alfath gara-gara ada orang ketiga ya??

  10. :PATAHHATI

  11. fitriartemisia menulis:

    eyyy, Ozi kasian :PATAHHATI

  12. Kasian bener si Ozi ya :PATAHHATI

    1. Eh pantesan rada bingung, ternyata baca yg 6B duluan toh, hhe

  13. Kok ozinya kasian :PATAHHATI

  14. Ditunggu kelanjutannyaa

Tinggalkan Balasan