Vitamins Blog

Langit untuk Jingga (Enam-B)

Bookmark

No account yet? Register

345 votes, average: 1,00 out of 1 (345 votes, average: 1,00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

“Ontyyyyy,” teriak dua orang gadis kecil berambut ikal dari arah Ontyyyyy ruang tengah. Mereka berlari menuju ke arahku dengan antusias. Aku menundukkan badan dan menangkap kedua tubuh mungil itu dalam pelukanku.

“Baby KeyMoz!” kukecup pipi kedua ponakan kembarku secara bergantian, mereka langsung tertawa renyah. Asli, kangen banget sama kedua bocah ini.

“Uncle dimana Onty J?” tanya Keyra.

“I’m here baby,” tiba-tiba Ozi sudah berjalan mendekati kami. Keyra dan Moza langsung melepaskan pelukanku dan ganti berhampur ke pelukan Ozi. Kulihat Ozi sedikit kepayahan menggendong kedua bocah itu di masing-masing lengannya.

“Aduh baby Keymoz turun ya, kalian makin berat nih, Uncle nggak kuat.” Ozi pura-pura mau menurunkan mereka berdua tapi dengan sigap kedua bocah itu semakin memeluk Ozi dengan erat, dan menjerit kecil sambil tertawa-tawa. Aku hanya bisa terkekeh pelan melihat tingkah mereka, menggemaskan sekali.

Aku meninggalkan mereka yang masih asik bercanda, kemudian aku berjalan kedalam rumah, tapi di ruang tengah terlihat sepi, sehingga aku langsung menuju ke dapur. Biasanya mama dan mbak Seva -kakak iparku- berada di dapur jam segini. Entah percobaan memasak apa lagi yang akan mereka lakukan kali ini.

“Baru nyampek?” aku menolehkan kepala ke sumber suara. Terlihat mbak Seva membawa sepiring brownies bakar yang sepertinya baru diangkat dari oven.

“Iya mbak, itu masih anget ya browniesnya?” aku melirik kearah brownies yang dibawa mbak Seva dengan minat. “Iyaps, brownies sayur buat KeyMoz,” ucap mbak Seva sedikit berbisik.

“Ughh sayur apa aja emang?” aku tidak menyangka mbak Seva sampai segitunya untuk memanipulasi kedua putrinya untuk makan sayur, aku mengambil satu potong brownies dan mencicipinya. “Enak,” komentarku.

“Cuman wortel, brokoli, sama kacang merah sih. Nggak berasa banget kan sayurnya?”

“Enggak kok mbak, masih tetep dominan cokelat, manis. Yakin deh KeyMoz nggak bakalan bisa ngrasain kalau ini ada campuran sayur yang nggak mereka suka.” Aku mencomot lagi satu potong brownies itu dan melahapnya habis, membuat mbak Seva geleng-geleng kepala.

“Eh ini orang-orang pada kemana mbak, tumben sepi amat rumah,” tanyaku baru menyadari kalau aku belum menemui mama, papa ataupun bang Rizal sedari tadi.

“Abang sama papah lagi fitnes berdua di belakang. Mamah juga nyusul kesana kayaknya, dari tadi ngomel mulu nunggu kalian nggak nyampe-nyampe.” Aku meringis mendengar ucapan mbak Seva.

“Yauda, aku kebelakang dulu mbak.” Aku pamit dan berjalan ke belakang menemui mama, papa, dan bang Rizal.

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam,” jawab mereka hampir bersamaaan. Kucium punggung tangan mamah, kemudian papah lalu bang Rizal secara berurutan. Mereka sedang duduk di kursi panjang di dekat area fitnes. Terlihat papah dan bang Rizal yang berkucuran keringat tanda mereka baru selesai melakukan kegiatan rutinnya itu, biasanya sama sih sama Ozi. Berhubung kami datang terlambat, kurasa kali ini Ozi sudah ketinggalan fitnes bersama dengan mereka.

“Kenapa baru nyampe teh?” tanya mamah setelah aku duduk diantara mama papa.

“Ngopi dulu tadi mah sama Ozi, kasian dia masih ngantuk gitu, dia aku supirin nggak pernah mau, jadi ya kita mampir di coffe bar nyari kafein mah, hehe,” jawabku tak sepenuhnya berbohong. Mama hanya mengangguk mengerti. Mama sepertinya tidak berniat mengomeliku, fiuhh syukurlah.

“Ozi mana? Papah tinggal fitnes duluan tadi, keburu siang soalnya.” Giliran papa yang bertanya sambil mengelap wajahnya dengan handuk kecil yang tersampir di pundak. Aku mengalihkan perhatianku dari mama.

“Biasa, di tahan dulu sama KeyMoz. Ozi mulai ngeluh kalau gendong mereka berdua bersamaan gitu,” ceritaku membuat semua tertawa.

“Ozi cuman dua minggu sekali gendongnya J, nah gimana nasib gue coba yang gendong mereka tiap hari,” ucap bang Rizal sambil terkekeh.

“Papah sekarang udah kurangi gendong-gendong mereka berdua, kadang kalau mereka lagi pengen papah gendong ya terpaksa harus satu-satu gendongnya. Pertamanya sih nggak mau, tapi waktu liat papah meringis gara-gara tangannya udah nggak begitu kuat lagi buat gendong mereka, sekarang KeyMoz ngerti kalau akungnya sakit, nggak bisa gendong mereka berdua barengan lagi.” Cerita papa. Di usia KeyMoz yang mau menginjak lima tahun empat bulan lagi, mereka terlihat lebih besar daripada teman seumurannya mengingat bang Rizal yang jangkung dan mbak Seva yang tinggi berisi, sudah pasti gen itu menurun ke putri mereka.

“Mamah gendong salah satu aja ngos-ngosan. Badannya udah kelihatan bongsor-bongsor sekarang,” ujar mama menimpali.

Lalu kami mengobrol sebentar sampai papa pamit ke dalam untuk bersiap-siap mandi. Aku juga hendak masuk kedalam tapi mama sudah dulu angkat bicara.

“Bulan depan Inggit mau nikah teh.” Informasi dari mama tak begitu mengejutkanku. Sepupuku itu sudah memberi kabar beberapa pekan yang lalu karena dia juga memakai jasa JN’s Wedding Organizer. Kurasa tante Vina sudah memberi tahu mama, kalau pernikahan Inggit pakai jasa WO di JN’s. Kenapa mama memberitahuku lagi?

“Iya mah, Jingga udah tahu kok. Kan semua persiapan pernikahan Inggit, JN’s yang persiapin.”

“Nanti kamu bawa pasangan ya teh kesananya.”

Oemji mamah!

Sudah bisa kutebak, pasti ada maksud terselubung dari ucapan mama tadi.

Aku menatap ke arah bang Rizal yang hanya mengangkat bahu tak peduli sambil menegak air mineral dari botol minumnya.

Haishhh!!

Mood-ku kembali turun kurasa.

***

SitiIsmaya

Pecinta musik -random - Dan penikmat novel romance ?

35 Komentar

  1. wah…. klo jomblo mah begini nih nasibnya,,, di tanyain mulu jodohnya :PATAHHATI :PATAHHATI

    1. wkwk, wajib setor mantu buat mamah

    2. Wkwkwk, ngerasa ya Ling :LARIDEMIHIDUP

  2. 6B???yg 6A sdh dipost yak, aq ga ngeh hihi
    Aihhh Jingga, ibuny kode mulu yak hihi
    Ditunggu kelanjutanny ka
    Semangat trs ya

    1. udah dibaca kan 6A nya hwehe

    2. Wkwkwk, iya nih palah kebaca yg 6B duluan

  3. Kok 6A nya gak ada ya?

  4. Kok enam-A nya gak ada ya?
    Ditunggu kelanjutannya 🙂

    1. ditunggu ya kak

  5. Dalpahandayani menulis:

    Di tanya jodohmu :PATAHHATI nasib2

    1. gitu bgt emang ya jd jomblo T_T

    2. Bikin baperrr dan hilang kata2 ya

  6. begini deh nasib jadi jomblo, kalau ada yang nikah, pas kondangan pasti disuruh bawa gandengan :TERHARUBIRU :TERHARUBIRU

    1. hiks ngga ke kondangan aja sih kak, waktu kunpul keluarga apalagi hiks

    2. Bikin pengen ngehindar tp ngk bisa ya :LARIDEMIHIDUP

  7. :DOR!

    1. kenapa kak, hihi

  8. jadi salfok ke brownies sayur, pengen nyobain juga :girlyngiler

    cie jingga bingung nih nyari pasangan buat ntar diajak ke nikahan sepupunya :ngetawain
    mending ajak langit aja ya, dia mah pasti mau hihi

    1. iya kak, coba aja, bayak kok resep brownies sayur di google, hwehe kalau aku dah pernah nyoba pake talas ^^

      haha, Jingga takut akward

    2. aku juga pernah nyoba pake ubi-ubian gitu, kalo sayur belum. takut rasanya ga enak hehe

      iya juga sih, kan jingga lagi menghindar dari langit :ngetawain

    3. nah, enak kayaknya pokoknya pinter ngolah pasti rnak kok jadinya hihi

      iya kejebak akward itu nggak enak

    4. Enak kok brownis sayur, asal tmpt langganan ku, hihihi

  9. ditunggu part selanjutnya dek, semangat terus yaaa :tepuk2tangan

    1. hihihi siyaaaaap

  10. Ini juga di posting di wattpad ya??? :ragunih

    1. iyaaa, tapi masih ongoing juga statusnya

    2. Wah ada di watty juga ya, disana postingan nya udah lebih byk?

  11. :NABRAKKACA :NABRAKKACA

  12. ngapa sih emak-emak gak dimana aja,
    ngebet banget nyuruh anaknya nikah,,
    dikira gampang apa ya,,

  13. :PATAHHATI :PATAHHATI

  14. fitriartemisia menulis:

    mamahnya tetep keukeuh ya hahaha

  15. Udah bawa si langit aja deh jingga, hihi

  16. Wah ditunggu kelanjutannyaa

  17. Ditunggu kelanjutannyaa

Tinggalkan Balasan