Vitamins Blog

Oh My Fake Bo(ss)yfriend || Happp! I Catch You

Bookmark
ClosePlease login

No account yet? Register

32 votes, average: 1.00 out of 1 (32 votes, average: 1.00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

P.S

Holaaaa holaaaa, author gak jelas balik lagi 😂😂

Mumpung ada mood, akhirnya kelar 🤧🤧🤧 Gak mau banyak cincong. Happy reading 💃💃

Cowok cakep kalo dipandengin terus lama-lama cakepnya luntur. Tapi, kalo cowok jelek dipantengin terus … kok enggak berubah jadi cakep ya? Hmn…#misteryilahi #colectorcogan” @ Hannnni__P

Kamu tahu, Naya, berapa lama saya nunggu kamu?”

Dimas menahan kedua tanganku di samping, sementara tubuhnya membungkuk di atas tubuhku, kamar Ghani benar-benar sepi, atau rumah itu memang hanya ditinggali kami berdua.
Wajah Dimas yang benar-benar dekat menghantarkan napas panas pria tersebut di wajahku alhasil menimbulkan reaksi lain seperti tegang otot atau semacamnya, aku seperti berhadapan dengan singa liar.

Saya mau kamu buat saya, tubuh kamu… pikiranmu… dan hati kamu buat saya … Naya.”

Dimas mengatakannya dengan bisikan halus yang menggoda, jelas sekali bahwa ia sedang terbakar. Aku yakin ini adalah mimpi, ya aku hanya mimpi. Dimas dengan rambut setengah kering yang berantakan, tatapan yang sayu setengah sadar dan bergairah, bibir merah namun menyimpan api, juga suara serak yang mendamba. Dimas dalam mimpiku ini benar-benar menginginkanku.

Saya mau kamu, Naya.”

Dimas mengecup bibirku lagi, awalnya dengan kecupan-kecupan manis namun semakin lama semakin menuntut. Aku mengalungkan tanganku pada leher Dimas yang kokoh, merasakan rambut Dimas yang setengah kering di tanganku.
Ini mimpi kan? Gue berharap ini beneran mimpi, bisa mampus gue digantung Amih kalo ini beneran.
Tapi sialnya, kenapa semua sensasi ini terasa begitu nyata?! Dimas bangsat!! Bisa-bisanya dia buat gue kayak gini!
Dimas melepas pagutan kami, bibirnya merah merona, berdarah di sudut, rasanya tadi aku tidak sengaja mengigitnya karena gemas. Sialan! Gue kok kedengeran kayak sange banget sama ini orang! Anjing!! Bukannya marah, Dimas semakin membara, tatapannya semakin sayu. Pria tersebut menunduk lagi ke sisi wajahku berhenti tepat di telingaku, lalu ia berbisik….

“…bangun!!!”

“Teteh, banguuuuuun!!!”
Tiba-tiba selimut yang kupakai dilepas paksa dari tempatnya dan aku merasakan dingin menusuk kulit. Aku menggerang sambil menarik kembali selimutku dan menutup kepalaku dengan bantal.
“Duuuuuh, apa sih lo, Ren?! Berisik banget! Ganggu tau gak!”
“Biarin! Lo kalo pulang kerjaan molor mulu, bangun oi! Udah siang nih! Bilangnya mau ke Lembang, tapi bangun aja masih kesiangan!”
Aku berguling ke sisi ranjang tidak memedulikan ocehan Renjani berkutnya. Diam-diam dalam hati aku bersyukur.
Tuhaaaaaan, syukurlah cuman mimpi. Tapi kok mimpi gue bangsat bener sih? Gue sampe curiga sebenernya gue mimpi apa lagi main adegan bokep?
Anjing, bahasa lo, Vah!!
Berisik lo!
“Buruan bangun. Ditungguin ibu ratu noh buat sarapan!”
“Aduuuh, timbang makan duluan aja pake nunggu segala! Gue masih ngantuk nih, lo dari kemarin berisik mulu! Gue gak bisa istirahat dengan tenang!”
“Salah elo lah, mau istirahat dengan tenang di sini. Noh sono lo ke kuburan, lo bisa istirahat dengan ten … Ahahahaa!!” Kulempar salah satu bantal ke arah Renjani namun gagal mengenai gadis tengil itu.
“Si anjir! Malah doain gue mati, dasar monyet!”
“Lo kan katanya mau istirahat dengan tenang. Buruuu, ditungguin sama kanjeng mami tuh.”
Renjani buru-buru menutup pintu begitu aku siap melempar bantal lain ke arahnya. “Kampret!”
Aku kembali mengempaskan tubuh ke kasur, menatap langit-langit kamarku sambil berpikir; kapan sih terakhir gue pulang? Padahal waktu baru ke Jakarta, seminggu sekali aku masih bisa pulang, kemudian menjadi sebulan sekali, dua bulan, setahun, dan hampir tidak pernah pulang. Sekarang, setelah sekian abad di kota orang, aku pulang. Sehari sudah aku berada di rumah, kembali ke rumah setelah sekian lama itu rasanya … asing.
Lo bayangin aja, di jalan lo disapa sama orang tapi enggak elo kenal, sialnya itu orang tetangga depan rumah lo sendiri, mati kutu kagak lo? Lebih lagi waktu ketemu sama bocah yang dikira masih piyik ternyata udah pada masuk sekolah dan lulus, makin ngenes kagak lo? Dimohon harap dimaklum ya luuuur, sebegitu kudetnya manusia-manusia urban ini setelah pulang kampung. Ya Tuhaaaaan.
Aku meraih hapeku dan menyalakannya setelah dari semalam sengaja aku matikan, langsung saja hapeku berbunyi tanpa henti, segala notifikasi yang menumpuk berjubal masuk, tidak hanya dari WhatApps namun juga deretan panggilan masuk dan pesan dari orang-orang turut meramaikan hapeku. Aku tersenyum geli membayangkan bagaimana panik dan kesalnya orang-orang ini setelah tahu aku mangkir dari gathring.
Ya, aku kabur dari acara gathring ke Semarang daaan di sinilah aku. Pulang, tentu saja!
96 panggilan.
368 pesan. Aku jamin sebagian besar adalah dari grup kantor dan tetek bengeknya.
108 panggilan.
34 SMS.
Dan dari banyak pesan dan panggilan yang masuk itu berasal dari Dimas.
Aku meringis dalam hati, mengira-ngira seberapa marahnya si bos ini tahu bahwa ia telah ditipu. Yakin deh, tanduknya bukan lagi dua, tapi tiga. Beeeerrrr, bayanginnya aja bikin gue serem.
Sambil berjalan keluar, aku memilah dan memilih pesan mana yang harus aku buka lebih dahulu. Sederet nama yang mengirim aku pesan dan panggilan adalah teman-teman kantorku; mba Sri ada 18 pesan, aku yakin itu termasuk panggilan. Hanin mengirim 6 pesan yang pesan terakhirnya berisi ‘Bikin tanduk pak bos nambah satu 😴’. Kemudian disusul Siska, Kayla, Ghisya, Jeje, Rayhan, dan diurutan pertama adalah Dimas, ia meninggalkan sekitas 68 pesan dan pesan terakhirnya adalah panggilan tak terjawab pukul 5 Subuh tadi.
Aku meringis dalam hati. Tidak tahu lagi bagaimana aku membayangkan Dimas yang marah kemarin malam. Setidaknya aku sudah ijin ke panitia dan mba Sri mengizinkan, lalu apa aku salah? 🤔
Aku sudah duduk di meja makan begitu aku memutuskan membalas pesan grup Karbol. Tentu saja yang isinya aku, Jeje, Rayhan, Hanin dan Kayla. Hanya grup ini yang tidak terlalu banyak penghuni kantor dan bacot yang berseliweran.
Pertama-tama aku menyapa dengan penuh kesopanan.
“Assalamuallaikum, ukhtie dan akhi sekalian, Semarang cerah kah? 🤗”
Dalam hitungan beberapa detik grup sudah ramai.
Jejelani : “Bangsat!”
Jejelani : “Dari mana aja lo?!”
Rayhan : “Gilak gilak gilaaaak!”
Hanin     : “Gitu ya, di grup sebelah mah udah kayak orang mati, di sini malah idup lagi!! Kampret lo, Vah!”
Rayhan : “Gue salut sama elo sih, Vah. Gilak udah mirip buronan lo! Belum aja dipasangin poster 🤣”
Kayla     : “Eh, yang dicari nongol di mari.”
Kayla     : “Perlu gue sumon si bos ke sini gak yak??? 🤭🤭”
Gue       : “Bangkek lo, Laaa!!!!”
Jejelani : “Ka, mau gue slepet apa sleding nih?”
Rayhan : “Keluarin gue dari grup pliiiizzz!!!”
Hanin    : “Alay, anjing! F*K!!!”
Kayla    : “Canda doang astagfirullah.”
Kayla    : “Lagian, elo ngapa nongol sekarang sih, Vah?”
Kayla    : “Gak sekalian lo nongolnya nanti sama Dajjal?”
Hanin    : “Anjing, Dajjal disumon!!”
Hanin    : “Ampun gue masih bejat!! Kiamatnya bisa di pending dulu gak?!”
Jejelani : “Eh, anjing! Ditanya bener juga! Lo dari mana njing?!”
Rayhan : “Gas keun!!! ✊✊✊”
Jejelani : “Lo tau gak? Gue dateng ke sini buat L.I.B.U.R.A.N LIBURAN!! Bukan jadi hansip apalagi tukang jaga malem!!!”
Jejelani : “GUE MAU LI.BUR.AN!!”
Jejelani : “Bisa enggak sih doi gak gangguin waktu gue gitu!”
Jejelani : “Dari keberangkatan dan tau kalo ELO–si bangsat ini–kabur gitu aja kayak abis liat setan ternyata dia lebih setan.”
Jejelani : “Elo tahu? Gue yang jadi sasaran empuknya!”
Hanin     : “Nyimak sambil makan kuaci.”
Jejelani : “Suruh nelponin, wa-in, SMSin, semuanya gue yang ngerjain. Dan si bangkek ini malah nongol gitu aja kek jelangkung!!”
Rayhan : “Keluarkan segala unek-unek moe, honny 👏👏👏”
Hanin    : “Hmmn, pagi yang cerah sekali dengan ditemani  kultum dari umi Jejey 🌞🌞”
Kayla    : “Jeje pagi-pagi udah kesurupan mamak kucing.”
Jejelani : “BERISIK LO PADA! BELUM AJA GW SUMON BOS BESAR DIMARI!”
Kayla    : “Keluarin gue dari grup pliiiizzz!!! (2)”
Hanin    : “Keluarin gue dari grup pliiiizzz!!! (3)”
Rayhan : “Eh, nih anaknya kemane lagi?”
Hanin    : “Si Arivah dah kayak babi ngepet yang kalo ketahuan langsung ngilang 🤣”
Hanin    : “Apalagi doi ngepetnya di kantor. Cek brangkas, ntu diut nyisa kagak?”
Jejelani: “@ Hannnni__P LOL”
Kayla    : “Jangan-jangan itu ya alesan lo enggak ikut ke Semarang, @ A_Inay”
Rayhan : “Stengahan ama gw ya @ A_Inay 🙏🙏🙏”
Rayhan : “Kita kan BBF”
Kayla    : “Best Bangsat Friend @ Rayhajju? 😏”
Rayhan : “Gak usah diperjelas dong, La!”
Jejelani: “Aduuh, ini anaknya kemane sih?”
Hanin   : “Tau tuh.”
Gue     : “*sand pic
Gue     : “Gak ada sarapan enak selain makanan rumah 😘😘😋😋”
Grup semakin ramai, tapi aku segera keluar dari chat, sambil tersenyum geli.
“Kenapa kamu senyum-senyum gitu? Kesurupan guling?” tanya Amih keheranan.
“Biasa, Mih, kesurupan embe jadi gitu,” celetuk Renjani ranpa permisi.
“Husss! Sembarangan,” kata Amih.
Tapi aku tidak peduli karena aku tidak ingin mesurak moodku di … well, pagi menjelang siang ini, hmmn.
“Jadi kamu ikut ke Lembang, Nay?” tanga Amih lagi.
“Enggak tau,” sahutku acuh. “Lagian ngapain sih jauh-jauh ke Lembang buat nikahan, toh, di Dago juga ada banyak gedung nikahan, ini malah mempersulit diri sendiri.”
“Katanya sih di sana viewnya bagus, alesannya karena ini sekali seumur hidup makanya maunya di sana,”
“Uhuk!” aku tersedak air minumku sendiri mendengar alasan klasik tersebut. “Kayak tau aja itu jodoh dia sampe mati, mana tau kan tiba-tiba mereka cerai baru berapa bulan gitu. Kan jadi sia-sia,” lanjutku.
“Muluuut kalo ngomong kayak enggak pernah makan bangku sekolah!” Amih meraup wajahku dengan gemas.
“Emang enggak pernah, kan keras, lagian ngapain makan bangku sekolahan? Naya mah kalo laper ya ke kantin.”
Amih melotot namun aku hanya nyengir kuda.
“Lagian lo jadi manusia kok hobinya doain yang jelek-jelek, heran,” komentar Renjani.
“Ya kan bener. Kalo ternyata mereka gak jodoh, terus cerai dan nemu jodoh yang sebenernya, ya berarti itu bukan sekali seumur hidup mereka dong.”
“Ya kamu doanya jangan gitu! Gimana kalo kamu yang begitu?” ucap Amih.
Aku mengedik bahu cuek, “Ya tinggal nikah, barangkali bisa wedding partynya bisa lebih mewah dari yang pertama, teteh mah ikhlas lahir batin.”
“Ucapan adalah doa lo, amin,” seloroh Renjani.
“Eh bangkek!” Baru saja aku akan melempar sendok ditanganku ke arah Renjani sayang Amih lebih cepat menangkis tanganku.
“Sssh, eeh, malah ribut! Kamu lagi, Nay, kalo ngomong ati-ati. Kalo beneran gimana?”
“Mih, emang Amih mau jodohin Naya sama aki-aki kayak Datuk Maringgi dan Siti Nurbaya? Enggak kan?”
“Ya makanya, kamu cepetan bawa calon kamu biar Amih enggak nawarin kamu ke aki-aki!”
JLEEEBB!!
“Tunggu tanggal mainnya aja, Mih,” sahutku asal.
Sejujurnya, alasanku belum mengenalkan siapapun pada Amih adalah aku masih ingin bermain, mewujudkan segala egoisku, membantu menuntaskan kuliah Renjani, dan aku masih belum sanggup kalau-kalau harus berpisah dengan Amih.
Bukan berarti aku belum pernah pacaran atau berpikir ke jenjang lebih. Dulu pernah seorang lelaki mengajakku ke arah jenjang yang serius meski kami baru berpacaran tiga bulan, Abiandra Lesmana namanya atau Bian. Dia adalah kakak tingkatku semasa kuliah sekaligus seniorku selama aku magang di salah satu tempat kursus bahasa asing. Kala itu aku menjadi adminnya dan Bian adalah salah satu tutor di sana.
Bian adalah orang yang baik, dewasa, namun tidak kaku. Dia orang yang menyenangkan untuk diajak mengobrol hal penting hingga tidak penting sekalipun, teman yang asik diajak kemanapun, tidak akan bosan kalau Bian berada di antara yang lain, seseorang yang mambu membuat siapa saja nyaman, dari sanalah kemudian Bian mengajakku berpacaran.
Semuanga nampak lancar di awal kami berpacaran, Bian lebih dari yang terlihat, dia orang yang benar-benar bertanggung jawab, dan orang yang pekerja keras. Sosok yang sangat diidamkan semua wanita, harusnya aku beruntung memiliki Bian, namun  semuanya terasa tidak menyenangkan di bulan berikutnya.
Ketika Bian mulai mengenalkanku kepada orang tuanya, segala hal menyenangkan bersamanya mulai hilang. Aku menjadi orang yang harus menjaga sikap, menjadi orang lain, dan itu membuatku tidak nyaman. Bian merasakannya, ia mengatakan agar aku menjadi diriku sendiri.
Hampir sebulan aku sering bertemu dengan mama Bian, beliau orang yang penyayang, tidak membeda-bedakan, mungkin sikap itu diturunkan pada Bian sekarang. Hanya saja, di hatiku ada rasa mengambang yang tidak bisa dijelaskan, seolah aku tengah menipu diri sendiri. Masalah mulai kalut kala Bian mulai menanyakan Amih, ia ingin mengantarku pulang sekaligus meminta restu pada Amih.
Ditengah kebingungan itu aku malah memilih jalan yang salah, dengan menghindari Bian. Aku mengakhiri masa magangku lebih cepat dan bersyukur aku segera diterima kerja di salah satu perusahan propert. Hampir dua minggu aku menghindari Bian, tidak membalas pesan, tidak menjawab telpon, tidak pula aku menemuinya. Sungguh, kesalahanku saat itu yang bersikap kekanakan. Pada akhirnya Bian menhampiri kostanku kala aku libur.
Alih-alih marah, Bian malah memberikan senyum secerah matahari.
Bayangkan, dia tidak marah, meski aku tahu ia menahan segala amarahnya agar tidak terlihat dan lepas kendali, betapa bodohnya aku saat itu.
Pertama-tama ia menanyakan kabarku, kemudian ia mulai bercerita banyak hal, tentang kegundahannya, keluarganya, yang ternyata ayahnya selingkuh, tentang ibunya yang depresi, tentang masalah pekerjaannya … Semua terjadi sangat cepat, segala masalah itu, bagaimana aku bertingkah sejahat itu padanya saat itu?
Bodoh!
Itulah kata yang terus aku ulang dalam hatiku.
Kemudian Bian mulai bercerita tentang seorang perempuan bernama Fatiah yang baru bertemu baru-baru ini di sebuah acara pengajian yang diadakan keluarganya, ia adalah pengajar di salah satu sekolah menengah di Bekasi, Bian mulai bercerita seolah tidak pernah terjadi apapun pada kami, bercerita seolah-olah kami adalah kawan lama yang baru bertemu, dan aku mulai menyadari itu adalah waktunya aku melepas Bian pergi.
Pada akhirnya kami tidak pernah menjadi apapun, Bian meminang Fatiah beberapa bulan berikutnya, dan tinggal di Bekasi.
Dan Gue?
Gue masih di sini.
Tanpa sadar aku tersenyum getir, diatas meja makan ini aku malah berkelana kemana-mana, mengenang kebodohan masa lalu di meja makan memang paling nikmat, pahitnya hingga ketenggorokanku.
Ternyata gue pernah setolol itu.
Hapeku kembali berisik, pertanda anak-anak di grup mulai tidak waras. Aku tidak mengacuhkannya dan melanjutkan makan.

Jejelani: “Hoi, harusnya lo ikut gathring, Vah!”
Jejelani: “Enggak seburuk itu kok.”
Jejelani: “Toh si bos mendadak balik pas nyampe Pekalongan.”
Jejelani: “Katanya ada urusan keluarga mendesak.”
Jejelani: “Heran juga sih, padahal dia kan belum berkeluarga ya wkwkwk 🤣”
Kayla    : “Awas loh, Vah, tiba-tiba doi nyusulin elo 😂”
Hanin    : “Jangan-jangan mau ngelamar elu, uluuuh.”
Rayhan : “Woi jangan ngebacot di grup!”
Rayhan : “Orangnya lagi pada ngejejer di meja makan yang sama juga.”
Jejelani: “BERISIK LO! 🔪🔪🔪”

***

Acara pernikahannya diadakan di Burgundy salah satu venue sekaligus cafe yang tengah popular di Lembang. Acara akadnya baru dimulai pukul 9 pagi, kemudian langsung dilanjutkan dengan resepsi. Aku beserta tatu Niar–kakak Amih–datang pukul satu, sebagian tamu undangan yang datang kala itu adalah rekan kerja pengantin, sedangkan para keluarga sedikit saja yang terlihat.
Pastilah, yang lainnya pada nitip, Amih enggak dateng terus ngapain gue di sini?
Aku merapihkan lagi ujung rokku yang agak kusut, ukh, cuman ini yang bisa aku dapat dari baju-baju lamaku. Dress garis-garis dipadu kimono outer.
Mana sempat gue milih baju kondangan waktu lagi buru-buru kabir dari Dimas! Cuman ini doang yang ada di lemari gue, yang agak mendingan lah.
Setidaknya masih enak diliat kan?
“Tatu Niar kemana lagi? Itu orang langsung aja ngibrit pas nyampe dalem.”
Sejujurnya aku tidak terlalu suka acara keluarga seperti ini, kebanyakan dari mereka hanya akan membentuk kelompok keong hanya untuk mengadakan ajang pamer.
“Mana belum salaman lagi sama pengantennya, elah.”
Aku mencoba mencari radar tatu Niar yang tiba-tiba menghilang seperti ditelan bumi.
“Inayah?”
Aku hampir-hampir menjatuhkan hapeku begitu seseorang memanggulku sambil menarik bahuku cukup kencang.
Duuuh, kayak enggak pernah liat orang canrik aja sih sampe segitunya. Eeeh 🤣
“Eeh, i, iya,” sahutku ragu-ragu sambil mengorek-ngorek ingatanku mencari siapa si ibu ini.
Selain obrolan geng sosialita, gue juga khawatir mendadak jadi pasien amnesia karena tidak kenal dengan mereka!
“Waah, udah gede ya. Sama siapa? Sendiri? Eh, kapan nyusul? Vania aja udah masa kamu belum. Banyak milih sih, awas loh jangan kelamaan, nanti jadi perawan tua.”
Hmm, sekarang gue inget ini mamak lambeh siapa.
“Naya sih enggak ambil pusing sih, Tan. Em, Gimana kabar sama A’ Wawan? Udah nikah apa masih asik main sama Lian?” Lian ini burung beo, ngomong-ngomong.
Wajah tante Nanda berubah gelap.
Kenal lo!
Si tante ini masih kerabar jauhku, tapi biar jauh dia lebih suka nimbrung di keluarga kami dan selau ingin menjadi orang pertama yang tahu segala hal. Terlebih lagi cara bicaranya yang melebihi kecepatan mobil F1 ini menjadi ciri khasnya. Tentu saja dengan dibumbui sindiran-sindiran halus yang bikin orang tidak betah di dekatnya.
“Wawan mah beda, dia mah cowok mau nikah umur tiga puluh lebih juga enggak apa-apa. Nah, kamu kan cewek, kalo kamu nikahnya lama enggak baik buat kesehatan. Banyak loh artikel sama beritanya wanita umur diatas tiga puluh yang belum punya anak.”
“Itu sih karena banyak hal, coba deh baca isinya, Tan, pasti bukan karena umur mereka. Headline berita emang suka berlebih-lebihan buat narik pembaca, tapi kan isinya enggak begitu.”
“Ya biar bagaimana pun, kamu tuh jangan lama-lama, kasian mama kamu. Pasti udah pengen banget gendong cucu, jangan sibuk kerja terus, coba deh cari pacar gitu. Kamu kan di Jakarta, cowok Jakarta kan cakep-cakep, masa kamu enggam mau ngelirik?”
Aku menahan segala kalimat bejadku untuk melompat keluar dari mulutku. “Enggak semua orang Jakarta itu cakep-cakep, Tan. Tante jangan kebanyakan nonton sinetron yang isinya arti semua, beda dong, Tan sama masyarakatnya. Masalah Naya kerja terus kan buat masa depan juga….”
“Alah, enggak usah capek-capek kerja sampe gaji kamu tinggi, toh kalo udah nikah kerjaan kamu tuh cuman ngurusin dapur. Kodratnya emang gitu.”
Aku ingin tertawa saking kunonya pemikiran primitif si ibu ini. “Ya enggak gitu konsep….”
“Apa kamu enggak suka cowok?”
Aku melotot saking kagetnya. “What?!”
“Atau kamu masih belum ada yang suka? Mau tante kenalin?”
Aku menggeleng kuat, tapi seolah buta, tante Nanda menyeretku ke arah segerombol pria yang sedang mengobrol.
Hold on! What is she going to do to me?! Apa gue mau ditawarin kayak barang sama cowok-cowok ini? WTF!!
“Permisi, a’ Bagus lagis sibuk?”
Seseorang yang bernama Bagus mendelik, pria berkulit hitam manis itu mendelik dengan heran ke arah tante Nanda dan aku, tidak hanya Bagus, beberapa pria yang sedang mengobrol di sana pun sama bingungnya dengana
ku.
“Eh, iya saya bu Nanda, temennya bu Asih.”
Begitu disebut nama yang dikenal, barulah si Bagus ini berubah lebih sopan namun masih dengan kebingungan.
“Oh, iya. Apa kabar, bu?”
“Baik, baik. Eh, ini….” tante Nanda menyeretku ke depan dengan sekali hentakan. “Ini kemenakan saya, namanya Inayah.
Dikenalkan mendadak begitu aku hanya bisa menyengir kuda tanpa bisa melakukan apapun. Si Bagus pun nampak terkejut dengan sikap ajaib tante Nanda.
“Masih single loh dia, lagi nyari suami katanya.”
Aku melotot pada tante Nanda, mulutku mangap-mangap tapi tidak ada yang keluar saking syoknya dengan acara mak comblang tante Nanda.
“Tante….”
“Sssssh!! Kamu diem aja, katanya kamu mau nyari suami? Ini tante kasih solusi!”
Solusi endasmu!
“A’ Bagus ini masih single juga kan ya, bu Asih kadang cerita ke saya, dia lagi nyari mantu. Nah ini pas.”
Dengan malu-malu aku melirik Bagus yang sama terkejutnya. Dan bersemu merah karena malu.
Gilak gilak gilaaaaak!!
Tuhaaaaan!!! Kubur aku sekarang!!
“Eh, halo, saya Arivah, Arivah Inayati lengkapnya. Senang kenalan sama aa-aa sekalian, saya mohon maaf atas ketidak nyamanannya, silahkan dilanjutkan.”
Aku sesegera mungkin menyeret tante Nanda menjauh dari mereka. Terdengah nada protes dari beliau tapi aku tidak peduli!
Realy! I don’t care!

***

Hingga menjelang sore, aku masih mendapat wejangan dari tante Nanda, ngomong-ngomong. Beliau menempel bak karet, aku menemukan tatu Niar dipojokan dengan beberapa temannya, aku tidak mengambil makan sama sekali kecuali minum dan potongan buah, rasanya makan saja sudah tidak selera.
Udah kenyang duluan sama wejangan ini nenek lampir.
“Inayah, kamu tuh kalo nyari suami jangan yang neko-neko biar cepat laku….”
“Neko-nekonya itu buat kebaikan mah enggak apa-apa kan, Tan.”
“Aduh mau nyari gimana lagi sih? Udah jangan neko-neko, jangan jauh-jauh juga. Jangan ikutan Vania nyari suami sampe nyebrang pulau, kamu udah di sini aja.”
“Ya kalo jauh kan enak, Tan, bisa mudik.”
“Duuh, kamu aja yang single jarang pulang apalagi kalo udah punya keluarga, udah di sini aja, atau tante kenalin sama anak juragan Kambing? Umurnya enggak beda jauh kok, tiga puluh delapanan kalo enggak salah….”
Aku melotot.
You say what?! Hollllll!! Itu sih beda jauh sampe nyebrang samudra!!!
“Tan, Naya tuh enggak usah….”
“Udah, enang aja, masalah biaya nikah, nanti tante yang bilang, mereka mau kok nanggung biayanya, asal kamu mau. Inayah kamu tuh bla bla bla bla….”
Aku tidak mendengarkan kalimat apapun selanjutnya,   seperti ada mesin otomatis di kepalaku yang segera memblokade segala macam ocehan tante Nanda, dalam kepalaku pula aku menyenandungkan lagu “Cecak-Cecak di Dinding”
Cecak, cecak, di dinding,
Diam, diam merayap,
Datang seekor nyamuk,
Haaappp!!!
I catch you.”
Bisik seseorang ditelingaku dan diakhiri dengan sebuah kecupan lembut di pipiku.

TBC 💃💃

19 Komentar

  1. inenurhidayati menulis:

    hihi mna pak dimas
    penasarann。
    semangat kk🌹

    1. Thanks dah mampir :lovely :lovely :lovely

  2. Al-Humayra Raudatul menulis:

    makasih..akhirnyaaaa arivah up… :bantingkursi berasa ada yang kurang ga ada akang dimas

    1. Akang dimas diumpetin dulu :NGAKAKGILAA :NGAKAKGILAA :NGAKAKGILAA
      Thanks dah mau nunggu setengah tahun ini :lovely :lovely :lovely

      1. Al-Humayra Raudatul menulis:

        nunggu arivah up butuh banyak extra kesabaran.. :lovely
        akang dimas jangan lama lama ngumpet nya abis ni ya.klo sibuk n susah cari mood lanjutinnya saran saya cepat2 ditamatin aja,supaya ga penasaran gitu pembaca setianya.hehe

    2. Ya mohon maaf, dia lagi ngejer storan tahun baru, jadi agak susah ngubernya :NGAKAKGILAA :NGAKAKGILAA :NGAKAKGILAA :NGAKAKGILAA

  3. Akhirnya Arivah datang juga 😘
    jangan menghilang lama-lama ya😉

    1. Wkwkwk diusahakan ya :terlalutampan :terlalutampan :terlalutampan
      Thanks udah mau baca :lovely :lovely :lovely

  4. Relate banget sama dunia nyata. Nay, kamu yang sabar yaaak ngadepin tante2 julidd

    1. Julid sangaaaat :bantingkursi :bantingkursi :bantingkursi

  5. Tks y kak udh update

    1. Thanks dah mau mampir :lovely :lovely :lovely :lovely

  6. oviana safitri menulis:

    makasih udah up kak :malumalutapimau

  7. Thanks kak udah up :ayojadian

  8. Thanks kak udah up part ini :ayojadian

  9. Wkwkwkkwkwk,kena dimas juga deh. Maksih udah update,ini penggemar berat lho :ayojadian :ayojadian :ayojadian

  10. Dian Sarah Wati menulis:

    Dimas nyusul naya…