Vitamins Blog

Oh My Fake Bo(ss)yfriend || Tebak-Tebakan Buah Manggis

Bookmark

No account yet? Register

26 votes, average: 1.00 out of 1 (26 votes, average: 1.00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

Emang bener ya, cewek cantik itu enggak pernah salah. Buktinya, doi telat aja dimarahinnya sambil senyum2. Lah, giliran gue yang telat. Marahnya udah kayak orang dendam kesumat.” @ JejeSyah05

P.s

Geish, sebelumnya mau kasih tau ya, part yang “Upsi” itu emang part lama, saya mau ambil ceritanya doang karena di arsip saya gak ada. Saya pikir bisa copy langsung ternyata mesti di edit dulu baru ambil teksnya. Nah, saya pikir gak bakalan up, tapi ternyata up juga. Jadi kalo yang bingung ‘Upsi’ itu part berapa? Dan ini part berapa? Saya kasih tau ‘Upsi’ itu part 3 dan ini part 10. Sorry, gak pake nomer karena niatnya gak bakal sepanjang ini. Tapi ternyata masih berlanjut. Makasih yang udah mau baca, vote, n komen cerita abal-abal saya ??? Happy Reading ???

“Ekhm!! Cieee yang malam minggu dicariin sama bos.”
Aku melirik tajam pada Jeje yang cengengesan ala kuda lagi chasting iklan Pepsoden. “Eh busat, muke lu nape?”
Aku hanya mencebik tanpa ada niatan untuk membalas.
“Eh, gilak! Gue dikacangin. Salah makan apa lu?”
“Yah elah, muka Ivah udah busuk dari kemarin kale, elo sih pake absen segala kemarin. Jadi enggak tau deh muka Ivah yang makin busuk pasnya liat si bos.”
“Bangkek! Enggak usah banyak bacot lu, Ray!”
Jeje menggeleng takjub. “Gila, gila. Elo diapain sih sama doi sampe berubah jadi macan galak gini?”
“Menurut elo!”
“Heran, bisa biasa enggak sih? Jan kek orang ngajak ribut gitu, lama-lama gue ikutan emosi nih,” komentar Rayhan.
“Elo lagi!” semburku pada Jeje. “Ngapain lo waktu itu bilang ke Dimas gue ada di Senopati?”
“Kok gue sih? Gue cuman di suruh! Lagian kenape sih? Sentimen banget masalah malem minggu, emangnya doi nyuruh lo ngapain?”
“Berenang malem-malem kek anjing! Anjing aja kagak mau nyentuh aer malem-malem lah gue suruh nyemplung ke kolam!” sungutku.
Baik Rayhan maupun Jeje melotot. “Seriusan?”
“TAU ah!”
“Udah biarin aja, palingan nanti pas makan siang dia bisa sembuh pake naspad,” saran Rayhan.
“Kalo gak lo coba cari pacar deh, biar ada obatnya kalo lo lagi stres gini,” saran Jeje.
“Udah, lo biarin aja dulu, daripada nanti doi makan elo.”
Setelah itu keduanya tidak lagi berkomentar apapun dan kembali pada kesibukan masing-masing. Aku masih bersungut-sungut menebar teror seantero ruangan. Bodo amat!
Ini gara-gara si monyet Dimas dan si gorila Diana!
Aku tidak menyangka Diana yang Dimas maksud adalah Diana Pramestya yang itu. FYI, kalau dilihat dari kilas baliknya, Diana memang teman–ralat, kapan gue pernah temenan sama gorila?–I mean, satu angkatan dan sekolah denganku di SMA dulu. Dari dulu Diana memang sudah terkenal jadi kembang sekolah, hampir semua anak cowok baik adik kelas, seangkatan, kakak kelas, bahkan guru PPL yang sempat mengajar kami pun tertarik pada Diana. Yah, kurang lebih dalam otak cowok-cowok itu bilang, “Lo bukan cowok sejati kalo enggak bisa naklukin dia, ya lumayan kan buat dipamerin pas lagi nongki sama temen-temen.”
Namun, Tuhan menciptakan manusia itu dengan imbang, kalau ada kelebihan pasti ada kekurangannya. Jadi, selain wajah nan cantik, seksih, mulus, putih, rambut panjang ala iklan Life Buoy, hidung mancung, semampai, kaki jenjang, bahan berisi depan belakang, senyum menawan…. Diana Pramestya adalah cewek mulut pedas nan songong, sok kaya, sok pinter, sok berkuasa, jutek tidak ketulungan, pemaksa, sok laku, dan sok sok lainnya. Intinya, Diana adalah cewek yang enggak banget buat elo yang ngerasa gini banget.
Herannya, cowok-cowok mendadak picek sampai tidak peduli dengan sifat Diana yang cacat demi kenikmatan yang hanya bisa dinikmati dengan mata mereka.
Kalo gue udah tak colokin satu-satu.
Di tahun kedua, aku satu kelas dengan Diana. Seperti kata gosip, Diana memang paling menonjol diantara yang lain, bahkan di dalam kelas itu sendiri. Kalo diibaratkan, Diana ini mutiara di atas remah-remah roti. Mulus boo, tapi awas bisa gigit.
Kalo lo tanya gimana bisa Diana sebenci itu sama gue, ya gue juga kurang paham sih itu gorila kesambet apa.
Tapi aku yakin awalnya karena kejadian di kantin ini, yang mana Diana tidak sengaja kecipratan kuah bakso yang kumakan, padahal setitik doang tapi marahnya sudah seperti disiram semangkok. Well, abis itu gue siram dia semangkok-mangkoknya sih, abis doi banyak bacot.
Yah, walau setelah itu aku dipanggil BK. Aku sih minta maaf walau yang mulai bukan aku, well, aku cukup puas melihat ekspresi doi pas aku siram di depan para fansnya. Pengen banget gue tambahin ke ember gitu loh. Tapi, sejak itu aku menjadi pahlawan bagi para cewek sekaligus musuh untuk Diana.
Bravooo, Ivah!!!
Sampai satu ketika, kami disatukan dalam satu kerja kelompok Seni Budaya. Kerja kelompok yang dilaksanakan di tempatku menjadi awal pertemuan bawang merah dengan si pangeran–cuih! Pangeran?!
Saat itu Ambar bergabung bersama kami–sebenernya, si kunyuk itu cuma ngerecokin kerjaan gue aja–Diana baru tahu bahwa Ambar tetanggaku dan ternyata doi bukan orang biasa. Lagi asik-asiknya ngerjain prakarya datanglah si Pangeran Kodok yang berhasil mengalihkan dunia Bawang Merah.
“Bar, kunci motor lo mana?”
“Buat apaan?”
“Pinjem bentar.”
“Elah, mau kemana sih?”
“Buru!”
“Ck!”
Aku sih biasa saja, meski Dimas sempat melirik ke arah kami beberapa kali.
“Tugas pak Ilham, Nay?” tanya si pangeran akhirnya.
“Hmn,” sahutku acuh.
“Oh.”
“Nih! Bensinnya tinggal setengah, sekalian lo isiin ya.”
“Mana?”
“Apanya?”
“Duitnya lah! Lo suruh gue ngisi bensin juga, ya mana?”
“Ck, pake duit lo dulu lah.”
Dimas mencibir, sebelum pergi ia sempat kembali melirik ke arah kami.
“Eh, kayaknya kertas warnanya kurang deh, Bar.”
“Ya tinggal beli di photocopy-an depan.”
“Motor gue lagi dipake sama bocil. Tunggu aja bentar lagi balik, tapi lo yang beli ya, Bar.”
“Aaaaaa!!! Itu abang lo Bar?!”
Barulah kami sadar bahwa selama kami bicara bertiga satu-satunya orang asing di sana tidak bergerak sama sekali. Ternyata dari awal Dimas masuk sampai keluar dia cuma melongo seperti baru melihat keajaiban dunia di depan matanya.
“Abang lo kuliah kan? Udah punya pacar belum? Kalo belum kenalin gue dong sama abang lo!”
Aku dan Ambar melotot syok. Gilak, sebegitu kuatnya pelet Dimas sampe si gorila tergila-gila gini.
Lima belas menit berikutnya diisi dengan sesi wawancaea Diana prihal Dimas. Sampai Dimas kembali lagi dengan membawa kantong plastik di tangan.
“Nih.” Dua pack kertas lipat terulur dari tangan Dimas.
Aku menarik sebelah alis dengan keheranan namun menerima pemberian Dimas. “Thanks.”
“Terus ini buat kalian.” Dimas kembali mengeluarkan dua botol Nutriboost stroberi dan jeruk.
“Kok cuman dua? Buat gue mana?”
“Lo kan udah gue beliin bensin, kalo lo mau minum ya sono minta ke motor lo.”
“Anjir, pelit amat lo sama gue!”
“Ma, makasih!” Aku terkejut begitu Diana berani bersuara. Yeah, ini dia Diana beraksi! Diana kembali menjadi Diana yang PeDe dan sok kecantikan.
“Sama-sama,” kata Dimas tidak sungkan menambah senyum.
“Diana.” Diulurkannya tangan mulusnya ke arah Dimas.
Aku dan Ambar diam menyaksikan drama Romeo bertemu dengan Juliet.
“Dimas.”
“Vah, lo kok gak jualan popcorn sih? Kan rame kalo nonton mereka pake popcorn.”
“Bener juga, tapi gue punyanya tai kambing, lo mau? Sama sih bulet-buletnya.”
“Itu sih lo aja yang makan, anying!”
Aku cekikikan. Semenjak itu Diana menjadi fans garis keras Dimas, dan sejak saat itupula ia gencar main ke rumah Ambar atau sekadar bertanya tentang Dimas, dan gue? Tetap menjadi musuh Diana.
Well, gue enggak peduli sih doi mau musuhin gue apa kagak, toh yang nanggung dosa dia bukan gue.

New Massage
Gonna lunch?

***

“Vah, makan kuyyy!”
“Rawon yuk, mumpung bos lagi keluar nih,” timpal Rayhan.
“Sorry, guys. But, I can’t.”
“Kenapa? Lo masih marah?”
“Enggak.”
Jeje menyipit curiga. “Hmn, bau-baunya lo lagi seneng banget. Kenapa? Abis dapet lotre lo?”
“Atau jangan-jangan lo abis nemu duit segepok di laci lo?”
“Ngawur lo!” sungutku.
“Atau lo mau pergi sama sesorang ya? Ngaku lo siapa?”
“Anjir ternyata Arivah udah gede guys.”
Aku tertawa renyah. “Apaan sih? Enggak kali.” Tapi aku tidak berhenti tersenyum.
“Eh, seriusan lo, siapa orangnya? Kita-kita kebal enggak?”
Kalo gue bilang, nanti lo-lo pada langsung strock. “Hmmn, maybe.”
“Elah, Vah. Lo jangan ngajakin kita tebak-tebakan buah manggis doang. Yang bintanya lima ternyata isinya tujuh. Mana yang dua unyu-unyu lagi, harusnya kan gak masuk itungan.” Sungut Jeje mulai kesal.
“Elonya aja yang mau dibegoi sama bocah!” sambar Rayhan.
“Lah, kan kadang suka bener!”
“Udah ah, gue ditungguin. Bye-bye fans.”
“Iyuuuuh, songong amat yang baru punya gebetan.”
Aku hanya tertawa sambil melambai tangan ala miss Indonesia.

Side Story SatNight Kacrut

“Lepas … Aaaaaa!!!”
“Aaaaaa!!!”
Byuuuuur!!!!
Kami berdua sukses jatuh ke kolam, sebagian orang yang melihat kejadian itu bergegas ke pinggir kolam, entah dengan alasan menolong, memarahi, atau sekadar menonton. Hal itu berhasil membuat suasana pesta ulangtahun tante Rita menjadi gaduh.
Good, sekarang gue jadi tontonan, besok pasti udah viral di InstaStory orang-orang dan dunia perlambean.
“Semua ini gara-gara elo!”
“Kok gue?! Elo yang nyolot ngambil cincin ini!”
“Sekarang mana cincinnya? Balikin! Itu bukan milik elo!”
“Duh ini gorila masih aja nyolot!”
“Dasar jalang!”
“Aaaa!!”
Diana menjambak rambutku dengan kencang sampai-sampai rambutku terasa lepas dari kepala. Sebelah tangan lainnya berusaha mencakar wajahku dengan membabibuta.
Gila, perasaan selama SMA dulu ini anak enggak seganas ini deh. Kok ya sekarang doi dendam kesumat gitu ke gue.
Kujambak rambut panjang Diana dengan kedua sekuat tenaga hingga ia berteriak kesakitan. Perkelahian kucin dan gorila di dalam kolam tak ubahnya menjadi hiburan tersendiri. Selang beberapa menit yang cukup lama–cukup membuat kita benar-benar basah. Perkelahian kami baru berhenti setelah si empunya acara muncul.
“Apa-apaan ini?!”
“Diana!”
Kami berdua saling melepaskan diri dan mengatur napas dengan benar.
“Om, cewek ini,” Diana menuding tepat di depan wajahku, aku tepis tangannya dengan kasar, “Dia … dia itu pencuri!”
“Eh, lo kalo ngomong jangan sembarangan, ya!”
“Gue enggak bakal nuduh kalo elo ngaku!”
“Itu sama aja!”
“Sudah!”
Kerumunan semakin bertambah ke pinggir kolam, seperti sedang menyaksikan makhluk aneh yang baru saja turun ke Bumi, tapi salah sasaran. Harusnya di darat malah nyemplung ke kolam.
“Jelaskan, Diana. Maksud kamu dia pencuri tuh apa?”
Diana melirik licik kemudian tersenyum licik ke arahku. Aduuuh, pengen banget gue colok itu mata.
“Dia itu udah nyuri cincin dari Dimas!”
“Memang kamu tahu dari mana kalo dia nyuri?”
“Duh, om, aku tuh udah tau banget cewek macam Arivah Inayati ini cuma cewek matre, dia deketin Dimas juga karena mau morotin dia kan?!”
Aku menatap bengis pada Diana yang sekarang tersenyum menang.
“Kenapa enggak jawab? Malu lo udah ketahuan?”
Aku mengedik bahu acuh. “Enggak sih, buat apa gue ngeles atau ngomentarin cerpen lo yang ala manuskrip sinetron gitu. Bagus kok karangan lo, kalo lo masih sekolah udah pasti dapet nilai seratus, eh bentar deh.” Aku bergaya ala-ala detektif sedang berpikir, “Bukannya elo emang dapet nilai seratus pas pelajaran Bahasa Indonesia? Tapi sayang lo ngambil cerita orang terus ngaku-ngaku itu cerita buatan lo, berarti elo juga nyolong, hmmn gimana dong? Kita sama-sama tukang nyolong nih.”
“Pfffft!!!”
Beberapa orang mulai berbisik dan sebagian lagi terkekeh.
Eat it, kampert!
Seketika wajah Diana berubah menjadi merah padam, antara marah dan malu yang bercampur aduk. Suruh siapa lo ngajak gue berantem?
“Sudah-sudah! Lebih baik kalian segera naik! Terus ganti baju kalian. Acaranya udah selesai.”
Kemudian beberapa orang mulai meninggalkan panggung acara–well, kolam renang–sedangkan aku berusaha berjalan ke tepian kolam dengan sebelah sepatu yang masih terpakai. Kutendang lepas sepatu sialan tersebut sampai mengapung di air. Sialan memang!
Tidak lama sebuah tangan terulur di antara aku dan Diana. Begitu tahu si empunya tangan adalah Dimas, dengan semangat 45, Diana meraih tangan Dimas.
Thanks, aku tahu kamu pasti pilih aku….”
“Naya.” Begitu namaku disebut, wajah Diana menjadi berubah merah padam. Persis kepiting rebus.
Aku menarik sebelah bibir tersenyum kemenangan. “Sorry, ladys first. Gorila diharap mengantre.”
Aku meraih tangan Dimas yang kemudian membantuku naik. Begitu sampai di darat aku segera menepis tangan Dimas kemudian berjalan mendahuluinya, sementara Dimas mengejar di belakang.
Rest roomnya di sebelah sini, Naya.”
“Enggak butuh!”
Aku memilih jalan berputar agar tidak perlu masuk ke dalan restoran dan membasahi lantai sekaligus menjadi bahan tontonan orang-orang. Begitu sampai parkiran aku segera menuju mobil Dimas menunggunya membuka alarem pengaman hanya untuk kemjdian mengambil sepatuku.
“Loh, kamu enggak masuk?”
“Enggak, gue naik taksi!”
“Naya….”
Dimas yang panik turun dari mobil kemudian mengejarku hingga ke pinggir jalan.
“Saya sudah janji sama teman kamu kalo saya yang antar kamu pulang sampai depan kostan.” Terselip kepanikan di suara Dimas ketika mengatakannya.
“Enggak perlu, bisa pulang sendiri,” ketusku.
“Tapi ini udah malam, bahaya kalo kamu pulang sendiri.”
“Udah bisa.”
“Kamu marah?”
Aku diam tidak menanggapi, tak lama sebuah taksi berhenti di depanku. Aku baru akan masuk begitu Dimas kembali mencegah lenganku.
“Naya….”
“Apa?!”
Dimas tidak berkomentar tidak pula membujuk, dengan diam ia mengikatkan jaket di pinggangku agar airnya tidak membasahi kursi penumpang, mengusap sisa air kolam di wajahku dengan hati-hati, merapihkan rambutku yang berantakan lalu menyelipkannya ke belakang telinga. Kemudian berbisin,
Sorry and good night.”
Diakhiri dengan sebuah kecupan kilat di daun telingaku, membuatku begidik ngeri. Dimas melakukan semuanya dengan diam dan wajah sedatar jalan. Aku masih tetap tidak menanggapi dan langsung masuk ke dalam taksi, membanting pintunya dengan keras sampai si pengebudi terkejut. Taksi melaju tapi dari sepion, aku masih bisa melihat Dimas masih menunggu di sana dengan tatapan tidak terbaca.
Bener-bener SSN! SadSatNight!

TBC ?

10 Komentar

  1. Keren,kenapa aq jd merinding2 disco gt ya

    1. Awas mungkin dibelakang ada yg ngintip2 ikutan baca

  2. Dimas ini mencurigakan yaaa ??

    1. Wkwkwk ayo tebak2an buah manggis ?

  3. Jangan kasih kendorr mas dim… ?

  4. Kok lama banget ga update ya kak

  5. Al-Humayra Raudatul menulis:

    setiap hari cek psa nunggu lanjutan cerita si arivah sama bang dimas…knp ga update juga..penasaran bgtt ini ?

  6. Kakkaaaakkkk … Kamu dimana??? Aku kecarian nih… :gaksabar

  7. Ari K. Yushinta menulis:

    :kisskiss

  8. Lanjut terus :happy