Vitamins Blog

Oh My Fake Bo(ss)yfriend || Dimsun Neraka

Bookmark
ClosePlease login

No account yet? Register

18 votes, average: 1.00 out of 1 (18 votes, average: 1.00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

 

Ada cowok cakep tuh di gebet, bukan cuma lo pantengin aja kek kucing garong liat ikan asin di meja warteg!!!” @A_Inay

Hola, hola geish. Saya balik lagi setelah menekam dalam gua nenek lampir, wkwkwk

Udah aha jan banyak bacot, wkwkw. Happy reading geish ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

 

“Pssst, pssst, Vah!”
“Ape?!”
“Lo tau gak si bos kenapa?”
Aku melirik ke arah pintu neraka yang tertutup kemudian mendelik pada Jeje yang lagi sok sibuk sama komputernya, tapi hati dan jiwanya tercurahkan untuk melambeh.
“Kagak tau, kenapa emang?”
Jeje berdecak sebal. “Masa lo enggak tau?”
“Mana tau gue! Kenape sih?”
“Mukanya tuh gak kayak biasa gitu, kek abis menang mobil mainan dari ciki gopean tau gak.”
“Anjir lo.”
“Ya kali aja kan?! Atau baru nemuin huruf N misterius di permen karet Yosan. Pokoknya, mukanya tuh kek seneng banget gitu loh. Lo kagak nyadar?”
Nyadar banget, bangsat! Tapi gue gak mau ya ngurusin si bangsat satu itu! Yang ada emosi gue kambuh!
“Eh, elo udah siapin apa aja buat ke Semarang nanti?”
Aku mengerut wajah. “Emang berangkatnya kapan sih?”
“Dua hari lagi!! Lo enggak tau?!”
“Demi?! Gue kok dikasih tau?!”
“Lah kan, infonya dipasang di grup WhatsApp, kagak tau juga?”
“Kagak tau gue!”
“Halah! Palingan lo kagak pernah buka grup kantor, ya kan? Ngaku lo!”
“Iye, iye, mak lampir mah tau aja!”
“Kampret!”
“Je.”
Seketika kami bungkam dan pura-pura sibuk dengan komputer masing-masing begitu suara dalam si bos mengintrupsi obrolan kami. Jeje yang dipanggil mau tidak mau segera mendongak, sedangkan aku berusaha mengecilkan diri agar tidak terlihat oleh mata pecicilan si bos.
“Ya, Pak?”
“Tolong buat jadwal acara gathering nanti. Susunan acara saya kirim lewat WhatsApp, setelah itu kamu serahkan ke saya. Jangan lupa juga buat absen peserta gathring, agar tidak ada yang tertinggal.”
Bukannya menjawab ‘siap’, Jeje malah menunjukan kebegoannya dengan bertanya, “Sekarang, Pak?”
Aku menggigit bibir agar tetap diam, sementara Dimas nampak menarik napas penuh kesabaran.
“Kalo bisa pas matahari terbitnya dari Barat. Ya, sekarang!”
Mampus lo, Je!
Jeje yang diperintah oleh diktaktor segera kembali ke depan layar komputernya dengan wajah ditekuk. Aku masih memperhatikan layar komputerku berpura-pura acuh. Tetapi sepertinya tidak ada tanda-tanda si bos ini hengkang, ia malah masih stay nokrong di samping kubikel kami.
Duuh, nape lagi ini orang kagak pergi-pergi?
“Sudah siap apa saja, Vah, buat ke Semarang?”
Aku yang tiba-tiba ditodong demikian segera mendongak pada si penanya, Dimas nampak menunggu dengan wajah tidak berminat tanya sama sekali.
“Ha? Oh, ya gitu lah, Pak. Emang siapin apa lagi? Palingan baju, obat, gitu gitu lah.” jawabku asal.
Aku tahu Jeje diam-diam mencuri dengar obrolan kami, begitu mata kamu berseloroh, aku memelototinya penuh peringatan. Tetapi dasarnya kampret, ia malah tersenyum jahil.
“Jangan lupa bawa makanan ringan yang banyak, kamu kan sering kelaperan di jalan.”
Pffffttt….”
Doooooong!!!!
Bangkek! Maksudnya apa tuh?!
Aku menoleh pada Jeje yang mengigit bibir menahan senyum.
Kampret emang ini bocah!
“Oh, tenang. Nanti saya bawa seminimarket-minimarketnya, mau Alfamaret atau Indomaret, saya bawa semua,” kataku penuh sindiran.
“Tidak sekalian kamu bawa mall Kelapa Gading ke bus, Vah?”
Aku melotot. “Nanggung amat. Nanti saya bawa semua mall di Jakarta, Pak!”
“Baguslah, saya cuman tidak mau busnya melipir dulu ke publik area buat beli camilan kamu.”
Aku menggigit bibir menahan umpatan yang hampir-hampir keluar dari mulutku. Jeje yang dari tadi mendengarkan perselisihan kami.
Ini orang ngajak ribut amat ya, heran gue!
Pada saat itu, notif di hapeku berbunyi dan nama Yudha muncul di layar.
Prayuhda
Lunch?
Buru-buru aku mengambil hapeku yang ternyata juga tengah dilirik oleh Dimas. Ape lu liat-liat? Belum pernah dicolok pake tusuk cilok?
“Dilarang main hape di jam kerja. Kamu tahu SOPnya kan?” sindir Dimas tajam.
Aku menoleh pada jam tangan di lengan yang menunjukan pukul dua belas lebih lima belas menit. Aku menyeringai penuh kemenangan.
“Ini kan jam makan siang, Pak. Jadi boleh kan? Kan peraturannya kalo jam produktif saja.” Kemudian dengan cuek aku membalas pesan Yudha.
Me
Sure!
Balasannya datang beberapa detik berikutnya.
Prayudha
Loby, dua puluh menit lagi. Don’t miss me, ‘kay.
Tanpa sadar aku menahan senyum membaca pesan Yudha.
Me
Hati-hati, can’t with ๐Ÿคฉ
Aku merasakan tengkukku merinding, seseorang nampaknya tengah memperhatikanku. Begitu aku menoleh segera aku dapati wajah Dimas yang begitu dekat di sampingku dan hampir-hampir membuatku terjungkal saking kagetnya.
“Astag!”
“Hmmn, keliatannya kalian deket banget. Udah sering jalan kayaknya. Dari kapan?”
“Ha?!”
Dimas menunjuk layar hapeku, aku yang sadar buru-buru menyembunyikan hapeku ke bawah meja. “Apaan sih? Bapak kepo deh,” celetukku asal.
“Hmm….”
Aku menunggu sampai Dimas menjauh, begitu terdengar pintu di tutup aku baru sadar bahwa aku menahan napas dari tadi, aku mendesah lega sampa Jeje mengintrupsi.
“Lo ngapain si bos, Vah?”
Aku mengerut wajah tidak paham. “Enggak diapa-apain, kenapa emang?”
“Mukanya enggak enak gitu, lo enggak ngeliat?”
“Idih! Bodo amat! Apa urusannya sama gue?!”
“Hmmm, eh, kalo lo mau beli makan, nitip ya. Gue belum kelar nih.”
Aku mencibir dari balik komputerku. “Idih, ogah banget! Sori ya, gue udah punya janji. Kalo lo mau makan tinggal deliv aja, kalo gak minta mang Ohim lah.”
“Eh, lo mau ketemuan sama siapa?” Jeje menyipit mata penuh curiga. “Bau-baunya kek mau ketemu sama gebetan gitu.”
Aku tersenyum sambil mengedip sebelah mata. “Ada deh! Kepo amat kayak Dora.”
“Setan! Ditanya bener juga!” Jeje langsung mencemberut wajah.
“Udah ah, bentar lagi jemputan dateng. Bye, bye, Jeje.”
Jeje membalas dengan jari tengah di bawah dagunya, aku tertawa puas. Aku menuju tangga di luar ruangan, karena lif pasti penuh di jam makan siang. Itung-itung bakar kalori sebelum ngisi kalori yang baru.
Begitu sampai lobi, aku melihat meja taller close dan beberapa nasabah yang menunggu di kursi tunggu. Aku menunggu di luar gedung agar bisa langsung cus begitu Yudha datang, jadi tidak banyak mengundang perhatian orang-orang kantor deh.
Gilak aja kalo salah satu anak BO tau yang jamput itu mantan bos sini, bisa jadi bahan gosipan empuk sejagat kantor.
“Belum dateng ya?”
Jantungku hampir-hampir lepas dari tempatnya begitu disapa demikian. Aku mendelik dan mendapati Dimas yang sudah berdiri di sampingku, aku mengerut kening keheranan.
“Ngapain, Pak?”
Dimas menyahut acuh. “Nunggu jemputan.”
“Ha? Jemputan? Mau kemana emang?”
Dimas melirikku dengan tatapan aneh, seolah-olah aku adalah makhluk asing yang baru turun ke bumi. Damn!
“Mau makan siang lah! Memangnya kamu saja yang butuh makan?”
Aku mencibir penuh penyesalan. Buat apa juga gue ladenin spesiem manusia ini.
“Ya barangkali bapak lebih suka makan kertas ketimbang nasi.”
Dimas tidak nampak ingin menanggapi, sebagai gantinya dia memainkan hapenya.
Gue dikacangin nih?
“Sepuluh menit lagi,” ucapnya tiba-tiba.
Tiba-tiba suasana menjadi hening, aku mengecek hapeku, kali-kali ada pesan dari Yudha. Namun nihil, akhirnya aku diam saja.
“Makan siang sama siapa, Pak? Kayaknya penting banget sampe minta dijemput segala. Biasanya bawa mobil sendiri,” celetukku iseng.
Dimas tidak langsung menjawab. Ia masih fokus dengan layar hapenya. Aku mencebik bibir begitu tidak di gubris sama sekali oleh Dimas. Baru saja aku membuka hape siap memainkan game barulah Dimas menyahut yang membuatku langsung menyesal bertanya demikian pada si setan ini.
“Ke-po.”
Aku menganga.
Si bangkek yang satu ini. Boleh gak sih gue slepet mulutnya pake sepatu gue? Boleh dong! Plis!!
Aku baru akan membalas ucapan Dimas begitu sedan hitam berhenti di samping kami. Aku menoleh dan langsung mendapati wajah Yudha yang penuh senyum.
“Sori lama, tadi macet.”
It’s okay, saya juga baru nyampe sini….”
“Bohong itu dosa loh,” celetuk Dimas dari belakang.
Aku mendelik tajam pada Dimas yang ditanggapi dengan wajah sedatar papan penggilesan oleh pria tersebut.
“Ya udah yuk.”
Baru saja kupegang handel pintu depan tiba-tiba seseorang menarik kerah belakang bajuku kemudian ditariknya hingga aku menjauh dari pintu depan, tahu-tahu tubuh besar seseorang sudah menyelusup melewati pintu dan menutupnya tepat di depan wajahku.
Aku terpaku tahu-tahu Dimas sudah duduk manis di bangku samping supir. Wajahnya datar seolah-olah dia tidak baru saja melakukan dosa besar pada seseorang. Aku sempat melirik Yudha yang juga sama-sama melongo.
Seolah sadar bahwa ada orang di sampingnya Dimas lantas membuka suara.
“Eh, kenapa kamu masih di luar? Tidak mau ikut?”
“Yang bapak maksud jemputan itu … ini?”
Diams menoleh dengan tatapan tidak bersalah. “Iya, kan kamu yang ngajak.”
Aku tercenung. What?! Kapan gue ngajakin elu makan, Saripiiiiiin?!
Aku baru membuka mulut begitu Yudha angkat bicara. “Kamu yang ngajak, Vah?”
Aku akan menggeleng, namun kalah cepat oleh Dimas. “Iya. Kenapa? Elo keberatan kalo ditumpangin satu orang lagi?”
Yudha mengedik bahu acuh. “Gue sih enggak masalah.”
“Tuh kan.”
Dimas mendelik dengan seulas senyum kemenangan. Aku mengigit bibir kuat-kuat untuk menahan sumpah serapah yang siap menuncur di wajah Dimas. Dengan amat dongkol akhirnya aku mengalah duduk di belakang, aku membanting pintu keras-keras sampai kedua orang di depan terkejut.
“Ini mobil orang lo, Vah. Jangan seperti orang baru pertama naik mobil dong,” celetuk Dimas dari balik bangku depan.
Aku melotot sangar sambil menahan tanganku agar tidak langsung menjitak belakang kepalanya.
Tuhaaaan!! Dosa apa saya hari ini?!
“Oh, maaf ya, Pak. Saya mah seringnya naik metromini, paling banter transjakarta. Jadi enggak pernah tuh saya pulang pergi naik jemputan mobil pribadi.”
“Jadi kamu mau dijemput sama dianter tiap hari? Oke, nanti saya yang jemput sama anter kamu pulang. Asal kamu jangan suka bangun siang aja.”
What the fu*k!!!
“Masih sering telat, Vah?” celetuk Yudha yang ikut menimpali.
Aduh, ini apaan sih gue kayak lagi diintrogasi sama intel aja.
“Saya telatnya enggak sampe siang bolong kali, Pak. Paling tiga menit paling banter lima menit doang.”
“Ngeles saja kamu,” cibir Dimas.
“Mau makan di mana, Vah?” Yudha segera mengganti suasana.
Mobil Yudha berbelok ke jalan utama Sudirman ketika ia bertanya demikian.
“Terserah bapak aja, kan bapak yang ngajak.”
“Makanan cina doyan enggak?”
“Asal enggak ada kembarannya si Rayhan saya mah doyan aja.”
Dari balik cermin tengah Yudha mendelik. “Emang siapa kembarannya Ray?”
“Babi,” sahutku terlalu cepat.
Langsung saja Yudha terkekeh. “Bisa aja kamu. Halal kok, dijamin enggak ada kembaran siapapun di sini.”
“Ya udah boleh lah.” Aku tersenyum puas. Begitu aku melirik cermin tengah dan kudapati tatapan tajam Dimas yang juga memperhatikan kami. Buru-buru aku mengalihkan pandanganku dan menanggapi obrolan Yudha. Sesekali Dimas menimpati namun tetap saja, tatapannya dari cermin tengah membuatku … resah. Semacam diawasi malaikat maut.
***
Restoran Mandala adalah tujuan kami, restoran khas Tiongkok tersebut berdiri di jajaran ruko-ruko di Jakarta Selatan. Meski tempatnya kecil namun pengunjung yang datang tidaklah sedikit, terutama makan siang. Nuansa etnis sudah terlihat begitu kami sampai di depan restoran, bahkan mereka masih mempertahankan bangunan aslinya, membuat pengunjung seolah terlempar ke zaman dahulu.
Begitu masuk ke dalam restoran, makan semakin tampak keotentikannya. Karena tempatnya sempit makan tempat duduknya hampir berdempetan, meski begitu masih tampak nyaman, bahkan di tengah ruangan sengaja dipasang meja panjang untuk pengunjung yang datang dengan banyak orang.
Selain tempatnya yang familiable, makanannya pun tidak kalah enak dengan restoran cina terkenal di Jakarta Pusat.
Ya, kalo enggak gitu, enggak mungkin dong sampe serame ini? Mereka kan mau nyari makan bukan mau makan foto makanan. Hmmn….
“Gimana, Vah? Enak?”
“Enak kok, Yud. Nasi goreng sea foodnya apalagi.”
Anyway, aku sudah berani memanggil Yudha tanpa embel-embel ‘pak’ sejak sebulan yang lalu. Karena Yudha memaksaku untuk menghilangkan embel-embel pak kalau-kalau kami bertemu di luar kantor. Awalnya canggung. Tentu saja! Tapi lama-lama keterusan.
“Suka?”
“Suka!”
Yudha menyengir lebar. “Saya juga suka….”
“Makanannya kan, Yud?” sahut Dimas cepat.
Aku mendelik pada si batu gamping ini dengan ketidak sukaan yang tidak perlu ditutup-tutupi.
“Iya, saya juga suka makan di sini,” jelas Yudha.
Dimas mendelik padaku penuh peringatan. Tapi aku tidak mau menggubrisnya sama sekali.
“Kok bisa kamu nemu tempat kayak gini?”
Yudha dengan senyum penuh kejumawahan menjawab. “Kebetulan lewat aja pasnya sama temen, terus direkomendasiin sama dia, besoknya kita mampir terus hampir setiap hari ke sini. Dulu sih itu juga.”
“Sama temen apa demen?” godaku dengan memainkan alisku naik turun dan Yudha hanya menanggapi dengan tawa.
“Udah jangan keganjenan, nanti kena azab baru tau rasa kamu. Enggak mau kan nanti ada judul sinetron ‘Azab wanita yang pecicilan sama suami orang’.”
Bangsat! Ngajak ribut bener ini orang.
“Inget juga loh, Pak, azab buat orang yang iri dan dengki lebih banyak,” celetukku.
Dimas melotot penuh peringatan tapi aku tidak peduli.
“Besok lusa, kalian berangkat ke Semarang ya?” Yudha bertanya berbarengan dengan datangnya capcai pesanan kami.
Aku mengangguk tanpa berkomentar.
“Udah siapin apa aja buat di Semarang?”
“Emang pergi ke Semarang dua hari aja harus kayak orang mau pindah rumah? Bawa dua koper, bawa lemarin, bawa kulkas, tv, kasur, gitu?”
Yudha tertawa ringan. “Ya enggak gitu, Vah.”
“Saya mah simpel, Yud. Enggak mesti bawa koper, bawa ransel aja jadi kok. Ya kali, saya mesti bawa-bawa penghulu? Saya curiga jodoh saya belum tentu ada di sana, Yud.”
“Waduh, kamu enggak usah jauh-jauh ke Semarang, Vah. Kamu cukup pulang ke rumah aja nanti saya yang anter.”
“Lah ngapain nganter saya?”
“Sekalian minta ijin sama amih buat minang kamu.”
Aku tertawa keras-keras saking lucunya gombalan Yudha. Aku tidak lagi terkejut dengan gombalan bin receh Yudha, tidak seperti awal-awal kami mulai dekat. Sekarang bagiku gombalan Yudha adalah hiburan terbaik selepas kepenatan kantor, dulu aku membentengi diri dengan segala rayuan Yudha yang terang-terangan, hanya karena profesionalitas pekerjaan. Sekarang, aku tidak peduli lagi akan dibawa kemana perasaanku pada pria yang satu ini.
“Aduh, saya dilamarnya di restoran cina gini, dengan segala keruedannya. Enggak romantis banget, sih. Mana cincinnya?”
Aku segera menyodorkan jari-jariku kehadapan Yudha. Pria tersebut mengambil selembar tisu, dilintingnya tisu tersebut hingga menjadi gulungan tipis dan panjang. Kemudian dengan lihainya ia membuat lingkaran dari gulungan tisu tersebut dan fuaaaaalaaa, sebuah cincin sudah jadi.
“Untuk sementara cincinnya ini dulu, kalo kamu mau yang emas atau perak nanti nyusul.”
Meja makan tersebut mendadak menjadi meja akad nikah, Yudha meraih tanganku dan memasang cincin tisu tersebut di jari manisku disusul dengan sendok makan memukul kedua tangan kami bergantian.
Serentak kami menoleh pada satu-satunya saksi di sana yang hampir tidak diketahui hawa keberadaannya karena sudah sebelas dua belas dengan tembok restoran. Datar beber
“Apaan sih?” sungutku.
“Kalian mau makan apa lagi ngedrama? Kalo saya sih laper, kalo kalian masih mau nerusin mending di depan aja jangan di sini. Saya lagi buru-buru makan.” sindirnya penuh kedengkian.
Gak suka benget liat orang seneng sedikit apa ya?!
“Ya udah makan dulu, Vah, saya mau kebelakang dulu.”
“Cincin kamu mana?” sambar Dimas sepeninggalnya Yudha.
Aku mendelik pada jari manisku yang kusong, ah iya aku baru ingat dengan cincin terkutuk milik Dimas.
“Oh, itu,” aku mengeluarkannya dari dompet dan menyerahkannya pada Dimas. “Nih, gue balikin. Akhirnya lepas juga, gue bela-belain pake minyak sere buat lepasin itu cincin. Noh ambil, lo kasihin gih ke pemiliknya.”
Dimas menatap cincin dan aku bergantian. Nah nah, kenape lagi ini orang? Kesurupan vampir cina apa ya? “Lo enggak mau? Ya udah yang penting gue udah balikin cincin elo….”
“Coba liat tangan kamu,” potong Dimas.
“Apa?”
“Cincin tisu di tangan kamu, coba, saya mau liat.”
Aku memandang jemari manis yang terpasang cincin tisu pemberian Yudha di sana, tanpa curiga aku menyodorkan tanganku pada pria tersebut.
“Apa menariknya sih lo liatin cincin tisu?”
“Cuman mau liat aja.”
Aku tidak lagi memedulikan Dimas yang sibuk–entah ngapain–sebelah tanganku yang lain sibuk menyuapi mulutku dengan makanan. Bodo amat gue laper.
“Selesai.”
Hah?
“Begini lebih baik.”
“Apanya….” Seketika aku melotot tahu-tahu cincin terkutuk Dimas kembali nangkring di jemari manisku. “NGa….” aku membekap mulut, sadar bahwa suaraku terlalu kencang sampe pengunjung di sekitar kami menoleh. “Ngapain lo pasang lagi ini cincin?!” tanyaku setengah menggeram di sela-sela gigiku.
Berlagak seperti orang tolol Dimas menghiraukan kekesalanku dan melanjutkan makannya.
Sialan, sialan, sialan! Kok gue bego banget sih sampe gak tau dimsun neraka ini masang cincin di tangan gue?!
Sementara aku berusaha melepas cincin terkutuk itu dari tanganku, tangan besar Dimas segera menghentikan usahaku. Aku melotot pada si dimsun neraka di hadapaku.
“Ih, awas! Gue mau lepasin ini cincin.”
“Ck! Segitu pantesnya ditangan kamu, masa mau dilepas.”
“Gue enggak mau!”
“Kenapa?”
“Ya bukan punya gue!”
“Saya kasih….”
“Lo sinting ya? Harusnya lo kasih buat calon istri lo bukan sama gue!”
“Tapi saya maunya kamu yang pake….”
“Kenapa sih ngotot banget?!”
“Kenapa kamu tidak mau?”
“Ya gue bukan siapa-siapa elo, Dimas Wirmansyah!”
“Kamu pacar saya….”
“Fake! Don’t forget it!”
“Tapi saya mau kita sebaliknya, Naya.”
Aku menatap Dimas yang sekarang juga tengah menatapku tak berkedip, aku bukan seorang pesikolog yang mampu membaca bahasa tubuh, tapi menurut artikel sejauh ini aku baca; mata mematap tak bergetar adalah sebuah tekat dan keberanian yang kuat.
“Sinting lo ya?” celetukku.
“Saya tidak sinting atau gila, saya sadar dan serius, Naya.”
Aku hendak membantah ucapan Dimas namun urung aku lakukan karena Yudha sudah kembali. Kami kembali pada makan siang dan obrolan santai, namun aku masih tidak berani menatap Dimas.
Sialan, sialan, sialan! Sialan lo, Dimsun Neraka!
***
Definisi Malam Terkutuk!!

Malam itu, acara utama dan makan malam bersama yang berakhir di pukul sepuluh malam, kupikir semua sudah akan siap namun acara sesungguhnya baru dimulai. Para lelaki mulai mengeluarkan kaleng-kaleng bir dari–entah dimana mereka menyembunyikannya.
Tentu saja menunggu si empunya rumah, alias om Rama dan tante Rita sudah kembali masuk. Musik mulai berubah menjadi tempo cepat, meja makan yang sudah dibereskan setengahnya diubah menjadi meja bermain dan berkaleng-kaleng bir juga botol minuman beralkohol.
Mereka bermain kartu, putar botol, dan permainan yang lainnya. Tawa mereka membahana di suasana menjelang tengah malam ini, bahkan Ambar tidak repot-tepot mengambil gelas untuk minum, ia minum dari botolnya langsung.
Sungguh kebar-baran yang haqqh!
Irham menggenggam kaleng bir sambil menjepit rokok di bibirnya. Pangestu–suami Regina–nampak serius dengan kartu-kartu di tangannya.
Well, doi emang orangnya kaku.
Aris nampak setengah teler namun masih melanjutkan permainan, sementara satu-satunya orang yang masih tampak waras hanyalah Dimas.
Ya, si Dimsun Neraka itu.
Ia bersandar pada meja dan kaleng bir di sebelah tangan, tampak santai di antara yang lain. Ia pemain yang payah, beberapa kali kena jebakan dan harus menerima hukuman, Dimas memang seperti itu dari dulu, ia player paling payah di antara aku dan Ambar. Dipikir-pikir, Dimas memang banyak berubah. Dimas seperti … pria. Maksudku, aku memandangnya dari sudut seorang wanita.
Dulu, Dimas tidak lebih dari anak lelaki cengeng yang selalu kalah setiap kali aku jahili, anak lelaki yang berkacamata yang badannya kurus seperti anak perempuan, juga anak lelaki yang lebih sering main rubik ketimbang main manjat pohon seperti monyet. Tetapi lihat sekarang, Dimas tumbuh seperti seorang pria dewasa–meski aku tahu dia sudah lebih dewasa dari yang terlihat ‘you know what I mean’. Secara fisik saja sudah terlihat, tubuh kurus Dimas lebih terbentuk dari yang terakhir aku lihat, otot-ototnya mengisi dibagian yang tepat, jelas bahwa hobinya bertambah satu lagi yakni ngegym, kacamata yang biasa membingkai matanya yang teduh sudah tidak lagi ia pakai, wajahnya menjadi lebih tegas dan … tampan, shit!
“Ngelamunin apa, Naya?”
Jantungku hampir-hampir copot ketika Dea tiba-tiba menyapa dari belakang. “Eh, eng, enggak teh itu….”
“Kenapa kok mukanya gitu? Ngantuk ya?”
“Sedikit,” aku nyengir kuda.
“Si Dimas masih main ya? Dasar masih aja ikutan, padahal ujung-ujungnya dia terus yang kalah,” oceh Dea tanpa disuru.
Bodo amat, yang jelas gue ngantuk!
“Naya juga satu kantor ya sama Dimas?”
“I, iya, teh.”
“Gimana Dimas? Dia galak enggak?”
Kenapa ya bau-baunya bakal ada sesi wawancara tahap 2 nih.
“Dimas mah bos suka ngatur, Teh.”
Dea tertawa cekikikan. “Semua bos mah emang sukanya ngatur, Naya. Maksudnya, Dimas tuh gimana kalo di kantor?”
“Ooh, Dimas tuh kadang plin-plan, bentaran bilang A nanti ganti B.”
“Dimas emang kadang enggak jelas ya,” kata Dea mengiyakan.
“Emang!” sahutku terlalu cepat.
“Tapi dia enggak berubah kan?”
Aku mengedik bahu sebagai jawaban ‘mungkin’.
“Dia enggak berubah, begitu juga sama pilihannya.” Dea mengatakannya dengan nada penuh misteri, tapi aku tidak terlalu menanggapi karena setelahnya aku melihat Dimas berjalan ke arah kami.
“Mau pulang sekarang?” tanyanya begitu sampai di depan kami.
“Terserah, kamu yang punya acara,” acuhku.
“Nginep aja, Nay, kalo-kalo Dimas masih mau jadi bahan bullyan Ambar dkk,” sindir Dea.
“Gue enggak lagi ngomong sama elo, De.”
“Ya gue mau berbuat baik, Dim, elo sih enggak peka benget! Udah tau dari tadi Naya diem aja tuh ya karena capek mau pulang! Elo malah main muluk kayak kambing conge!”
“Kayak anying lo kalo ngomong. Udah lu sono balik ke laki lo, kayaknya mabok tuh si Aris!”
“Halah! Ngomong aja lo mau ngepetin anak orang! Awas! Belum sah, nanti ke tiganya setan.”
“Setannya elo.”
Dea pergi sambil menunjuk jari tengah pada Dimas yang diakhiri dengan tawa rendah khas Dimas.
Sepetinggal Dea suasana menjadi canggung antara aku dan Dimas. Pria tersebut berdiri di hadapanku dengan rambutnya sudah mulai tidak terkontrol, bekas tapung asil kekalahannya masih membenkas di wajahnya, matanya mulai sayu–entah mengantuk atau karena bir. Postur tubuh tinggi Dimas membuatku harus mendongak setiap kali berbicara padanga, dan ia harua menunduk agar bias mwlihatku yang pendek binti mini ini.
“Mau pulang sekarang?” tanganya ulang.
Aku mengedik bahu. “Terserah.”
“Saya mandi dulu, abis itu kita langsung pulang,” putus Dimas.
Duddududuuu…
Tanpa perlu meminta ijin, Dimas segera meraih kepalaku dan melayangkan sebuah keculan kilat di puncak kepalaku sebelum melenggang pergi. Aku hendak membuka mulut untuk memprotes namun terhenti oleh hal lain.
“Ekhmm!”
“Bau-baunya bakal ada yang sebar undangan nih.”
“Waduh, tahun ini dong ya.”
Dan berakhir dengan kericuhan dan drama rencana pernikahan.
“Teh Naya, tolong kasihin baju ke a Dimas.”
Aku melotot tiba-tiba di todong demikian oleh Regina.
“Eh kenapa enggak kamu aja?”
“Aduh, si Baby Dio rewel. Ini baju dari teh Dea, enggak ada baju lagi di lemari kamer atas. Tolong ya.”
“Eh, Re … aduh.”
Aku menatap baju ditanganku dengan nelangsa. Mau enggak mau ini sih. Aku mengela pasrah sambil menyered kakiku untuk menaiki tangga menuju kamar atas, setahuku Dimas ada di kamar lama Ghani–anak ke dua tante Rita–tapi yang mana?
Aku melihat pintu terbuka di ujung tangga, aku langsung tahu keberadaan Dimas. Kuketuk pintu kamar tersebut namun yang kudengar hanya suara shower, syukurlah lagi mandi.
“Permisi….” aku menyelinap masuk dengan mulus tanpa menimbulkan suara, kamar yang kumasuki hampir seperti kamar tamu, tidak banyak barang, hanya beberapa barang lama Ghani yang masih terpajang di rak dan meja belajar di sudut ruangan. Ghani kuliah di Ausi, hanya pulang kalau liburan saja. Aku letakkan baju ganti Dimas di kasur sementara aku melihat-lihat isi kamar Ghani, ngintip dikit boleh kan ya, tenang gue kagak bakal nyolong kolor dia kok.
Sepertinya Ghani penyuka Gundam, ia sampai mengoleksi action figur model robot tersebut di rak pajangan, tidak hanya satu, ia punya setidaknya dua puluh model.
“Gilak, kalo gue yang beli beginian, pasti langsung diceramahin Amih….”
“Sedang apa kamu?”
Jantungku hampir-hampir raib dari tempat begitu suara rendah Dimas mengintrupsi lamunanku.
“Tuhaaan, bisa enggak sih lo enggak ngagetin gue?”
“Saya cuman tanya kamu sedang apa di sini?”
“Oh, gue cuman disuruh anterin baju ganti elo.” Aku menunjuk baju di tepi kasur dengan daguku.
Dimas berpaling pada baju tersebut kemudian aku. “Terus kenapa kamu masih di sini?”
“Cuman mau liat-liat,” sahutku acuh.
“Liat-liat apa?”
“In….hmmmp! Tolol! Bangsat! Babi! Anjing!! Penjahat kelamin! Kenapa elo enggak pake baju?!!”
Sejurus kemudian aku langsung berbalik sambil menutup mata. Bangkek! Jadi dari tadi gue ngobrol sama Dimas yang masih pake handuk di pinggang?! Anjiir sial banget gueeee!!!
“Saya kan baru selesai mandi, Naya. Wajar kalo saya masih pakai handuk.”
“Ya lo buruan pake baju napa, ternodai nih kesucian mata gue!!!”
“Suruh siapa kamu masuk ke sini?”
“Gue disuruuuh!”
“Ya udah, saya mau ganti baju. Tapi kamu tunggu di sini.”
“Ngapain sih?!”
“Biar nanti sekalian pamit.”
“Duuuh, ya udah sih gue tunggu di luar aja ngapa?!”
“Saya malas nyari kamu lagi, atau kamu mau saya tinggal di sini?”
“Duuuh, ya udah ya udah, gue tungguin elo. Buruan lo pake baju! Atau lo mau gue teriakin penjahat seksual?”
“Silahkan, paling mereka nanya, kenapa kamu masuk ke kamer orang?”
Bangsat! Kena skak kan gue!
“Ya udaaaah, buruaaan!”
Dimas tidak menyahut, yang terdengar hanya suara pintu kamar mandi yang tertutup. Seketika tubuhku langsung lemas di tempat. Apes bener sih gue!
Beberapa menit kemudian Dimas keluar dengan pakaian lengkap, wajahnya segar dengan handuk di kepala dan senyum samar di sudut bibirnya.
Gue tau lo cuman ngerjain gue!
“Udah kan? Ayo pulang.”
Bukannya mebjawab, Dimas malah menunduk, seketuka aku mundur untuk menghindar. “Apaan?!”
“Rambut saya masih basah, Naya. Kalo masih basah terus kena AC nanti malah sakit.”
“Ya terus?”
“Harus dikeringin duluh lah, Naya.”
“Ya udah cepet keringin, kenapa malah nunduk.”
“Saya minta kamu yang ngeringin.”
What the f … manja banget sih! Timbang gosongin doang minta bantuan orang!”
“Ingatkan, kamu masih punya hutang hukuman sama saya….”
“Hukumannya kan berlaku di kantor!”
“Sst! Ini perintah.”
Aku menggigit bibir menahan segala sumpah serapah di bibirku. Aku menarik handuk Dimas dengan kesal sampai pria tersebut terhuyung ke depan. Dengan gemar aku menggosok asal rambut basah Dimas sampai airnya menciprat ke mana-mana.
“Pelan-pelan, Naya.”
“Berisik! Mau cepat kering kan?”
Aku terus menggosok sampai kepala Dimas ikut bergoyang-goyang saking kencengnya. Biarin! biar sekalian gue ubah jadi boneka Mampang ini orang!
“Naya….” Dimas menangkap kedua tanganku kemudian menjauhkannya dari rambutnya. Yang kulihat sekarang rambut Dimas semakin tidak karuan modelnya, sementara wajah si pemilik mulai berkerut tidak suka.
“Pffft–?!”
Belum sempat aku tertawa, bibir Dimas lebih dulu memyerang bibirku, memagutnya dengan ciuman menuntut. Aku mencoba mendorong tubuh Dimas yang sekarang merengkuhku dengan kuat, namun sialnya Tuhan tidak memberikan tenaga pada wanita itu bisa memukul pria seperti dalam film fiksi ilmiah.
“Ini hukuman kamu karena kamu jahil sama saya.”
‘What?! Enggak kebalik nih?!’
Tapi suara gue kok enggak keluar siiih?!
Dimas menyentuh bibirku dengan hati-hati. “Bibir kamu jadi merah seperti stroberi, saya jadi pengen makan lagi.”
Stroberi terkutuk! Enyahlah kau dari hidup Dimas! Bibir gue kan nih yang jadi korban?!
Dimas kembali menyerang bibirku, entah bagaimana caranya yang kutahu kemudian aku sudah berbaring di atas kasur dengan Dimas di atasku yang masih memagut bibirku.
Shit! Mint on my mount!
Rambut basah Dimas mengusap di jidatku, sementara tangan dingin Dimas mengusap tanganku yang kaku, membimbingnya untuk mengalungkan lehernya, sementara di dalam mulutku terjadi pertarungan yang sengit, antara lidah Dimas yang membara dan lidahku yang sama kakunya seperti es batu.
Damn! He is good kisser!
Aku melotot ketika tangan Dimas mulai menjamah sisi tubuhku, naik ke perut pengelusnya di sana sebelum semakin naik ke gundukan di sana. Segera kuterkesima, melepas pagutan kamu dan menahan tangan Dimas. Aku terkejut. Dimas nampak bergairah, wajahnya muram begitu aku menahan aksinya, kami masih berada di posisi yang sama; kening beradu kening, napas beradu napas.
“Eng, enggak seharusnya kita lakuin ini, Dim,” cicitku.
“Kenapa?”
“Ini cuman main-main kan? Kita cuman lagi main peran, ingat?”
Disaat seperti ini aku mulai merasakan takut pada Dimas.
Wajah Dimas seketika kaku, rahangnya mengeras, ekspresinya pun semakin gelap. “Kenapa kamu masih tidak mengerti, Naya?”
Aku diam tidak paham.
“Kenapa sampai sejauh ini pun kamu masih tidak mengerti maksud saya?”
“Lo mabok, Dim.”
Dimas tidak mengindahkan, ia justru semakin mengutarakan. “Kamu tahu, Naya, berapa lama saya nunggu kamu? Berapa lama saya nahan semua hasrat buas dalam diri saya? Nahan segala gejolak monster ini, hanya agar kamu tidak takut dan lari dari saya. Tapi tampaknya saya yang terlalu lunak, sampai lupa bagaimana cara buat kamu tidak berpaling dari saya.”
“Fix, lo mabok, Dim.”
“Saya tidak peduli! Yang saya pedulikan sekarang adalah cara buat kamu paham kalo saya mau kamu, saya mau kamu buat saya, tubuh kamu, pikiran, dan hati kamu buat saya, Naya. Saya rela mengotori diri dengan dosa di masa lalu, kalau sekarang saya harus melumuri diri dengan dosa lagi agar saya bisa mendapatkan kamu, saya rela, Naya.”
“Dim, ngomong apa sih lo? Fix, sekarang gue takut sama elo!”
“Takut? Kamu bilang takut sama saya? Saya cuman bilang apa yang saya mau bilang, tapi kamu malah takut. Bagaimana kalo saya lucuti kamu sekarang biar sekalian kamu benci saya?”
Aku melotot. “Apa maks….”
Bibir Dimas sudah memagutku lebih dulu sebelum sempat aku selesai berbicara. Tidak seperti sebelumnya, kali ini ia menciumku dengan kasar, penuh dengan tuntutan dan kepemilikan. Aku berkali-kali berusaha mendorongnya namun gagal. Hampir saja aku pasrah hinga Dimas melepas ciumannya. Bukan! Lebih tepatnya ditarik paksa oleh seseorang, hal berikutnya adalah aku direngkuh oleh Dea. Dalam sekejap kamar Ghani berubah ramai dengan orang-orang.
“Duuh, gini nih kalo ada singa liat lepas terus dibiarin gitu aja, ada anak itik sendirian langsung aja diterkam,” komentar Dea.
“Elo enggak apa-apa kan, Nay?” Zahra ikut nimbrung di sampingku.
Saking syoknya aku hanya bisa mengangguk kaku.
“BANGSAT! Lo pada ngapain?! Lepasin gue!”
“Payah banget sih lo bang, baru juga minum setengah kaleng lo udah teler. Pantes aja tadi diem aja, gini kan jadinya.” Ambar yang kulihat setengah teler sekarang malah nampak bugar, ia menghampiriku dengan segelas air yang ia berikan padaku. “Kaget ya, Vah liat abang gue teler? Emang gitu dia enggak kuat minum tapi sok-sokan minum. Siapa sih ini yang ngasih doi minum? Nyari masalah banget. Elo ya, Ham?!”
“Idih! Orang a Dimas sendiri yang mau minum, gue sih udah nyaranin dia minum kopi aja,” elak Irham.
“Elo cuman nyaranin bukannya nahan dia buat enggak minum.”
“Udah dong, malah main lempar-lemparan buah manggis!” lerai Zahra.
“Bangsat lo, Bar!” sembur Dimas. “Ngapain lo deket-deket sama Naya!”
Dimas hampir menyeruduk ke depan namun seketika di tahan oleh Irham dan Pengestu.
“Ck! Tuh kan lo pasti kepancing sama yang tadi, baru juga gue rangkul belum aja gue giniin….”
Belum sempat aku berreaksi Ambar sudah lebih dulu mendaratkan bibirnya dibibirku, setelahnya terdengar geraman dan hantaman keras juga teriakan lalu keributan.
Sementara aku….
Aku memilih ingin segera pergi dari sana, naik roket ke planet Namek, lalu menguburkan diri di sana, sambil diiringi lagu hula-hula. Rasanya mau mati aja ๐Ÿ˜ญ
Ini yang namanya definisi malam terkutuk.
Bener-bener terkutuk!

TBC ๐Ÿคฃ

13 Komentar

  1. Dian Sarah Wati menulis:

    Akhirnya up lagi… sampe lupa yg terakhir gmn ceritanya,Jan lama2 up-nya lg ya…

    1. Wkwkwkw, saya juga meati baca ulang karena lupa yg kemarin nyampe mana :ngakakabis :ngakakabis :ngakakabis

  2. Akhirnyaaaaa up lagii… Nunggu iniiii. Makasih thorr…

    1. Wkwkkw sori lama :huhuhu :huhuhu :huhuhu Akhirnya keluar dari goa nenek lampir :huhuhu :huhuhu

  3. Al-Humayra Raudatul menulis:

    lama banget nunggu up..akhirnya tidak sia sia penantian..suka banget,merinding bacanya pas dimas udah mulai terbuka sama naya..makasih udah up..abis ini jangan lama lama lagi yaaaa…

    1. Wkwkwkwk, awas merinding-merinding ternyata dibelakang ada dimas ngikutin :nyengirlebar :nyengirlebar :nyengirlebar
      Thanks juga udah mau nunggu dengan kesabaran ekstra :huhuhu :huhuhu :huhuhu

  4. Finally… up juga ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ
    Tapi gregettt banget sama Nayaa iihhhh

    1. Wkwkwkw jangan greget2 nanti suka :ngakakabis :ngakakabis :ngakakabis
      Thanks udah mau nunggu :huhuhu :huhuhu :huhuhu

  5. Kangen kak,jangan lama2 dong updatenya :kisskiss :kisskiss :kisskiss

  6. Al-Humayra Raudatul menulis:

    kapan up lagi ka?kuy lah…setia selalu menunggu

    1. Iya nih, si Arifah ngambek lagi gk mau keluar dari goa batu :berkacakaca :berkacakaca :berkacakaca

  7. Duhh bnr2 terkutuk dah tu malam hehe

  8. Ibarat kuda lepas dari kandang :happy