Vitamins Blog

Being His Girlfriend: Tigabelas

Bookmark
ClosePlease login

No account yet? Register

21 votes, average: 1.00 out of 1 (21 votes, average: 1.00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

 

Btw, makasih semuaaa yg udh bacaa. Kalian bisa baca ceritaku ini di wattpad yaa. Soalnya aku suka ribet sendiri upload disini:( – authoriya

 

***

 

JENNIFER

***

Pernah nggak, kalian ngerasain kangen sama seseorang sampe nggak bisa nahan lagi dan akhirnya All you have to do is crying?

Yep.

Aku malu banget sik sebenarnya ketahuan Aji nangis bombay karena kangen sama dia. Oh my god–oke, aku mulai kaya Nic yang suka ngutarain mantra itu– but I can’t handle my tears.

Aku inget banget waktu terakhir kali nangis bombay kaya gini saat mama dan papa ku kekeuh menyuruh aku buat mondok selepas tamat SD. Tapi, aku nya juga kekeuh untuk nggak mau mondok.

Oh my god–oke, aku mulai lagi– hell, aku pas Sekolah Dasar aja masih suka main kelereng, manjat pohon jambu di rumah tetangga dan pake celana pendek. Pokoknya udah persis tomboy cuma beda versi sama si Nicholas. Dan, orang tuaku malah nyuruh aku buat mondok? Ckck.

Alhasil, waktu itu aku naik pohon mangga di depan pekarangan rumah ku, dulu pohonnya belum tinggi banget tapi tetep aja waktu jatoh lumayan juga sampe kseleo. Dan sejak kejadian itu Mama dan Ayah nggak maksa aku lagi untuk ngelanjut di pondok pesantren.

Dan itu kalau dipikir-pikir udah belasan tahun yang lalu, which mean sekarang aku udah bangkotan dan nggak pantes lagi buat nangis. Tapi sekarang…

Yaampun… do you love him so much, Jenny? Gadis batinku mengejek kesal.

Suara klakson mobil Tyas berbunyi berisik sekali, membuatku berdecak. Dengan cepat aku memakai sepatu sneakers putihku dan mengambil tas ransel kecil lalu bergegas keluar kamar.

“Yas, lo berisik banget ya, diocehin warga sini lo tau rasa ntar.” Ucapku saat sudah masuk kedalam mobil.

Tyas yang berada dibalik kemudi malah memamerkan deretan giginya tanpa rasa bersalah, “Gue lagi baik hati nih. Siapa tau mereka pada telat bangun kan, jadi kebangun karena klakson mobil gue yang merdu ini.”

Aku memutar bola mataku, “Ya kali, ini jam tujuh woy. Normalnya mereka jam enam aja udah berangkat ngantor or sekolah kali.”

“Ya kali aja ada yang abis nangis tersedu-sedu karena kangen sama pacarnya jadi dia telat bangun kan,” Tyas menyeringai sambil menatapku dengan pandangan jahilnya.

Kuranghajar. Tyas pasti lagi ngejek aku nih. Dasar, nggak Tyas, nggak Nic, sama aja!

“Anjiir… nyesel gue curhat ama lo.” Gerutu ku.

Tyas ngakak. Lalu, mengemudikan mobilnya keluar gang kosan ku menuju ke kampus kami.

***

Nichiolas, langsung menggedor-gedor pintu kaca mobil Tyas dengan menggebu-gebu saat mobil Tyas berhenti di lahan parkir kampus. Tadi aku sempet lihat Nic duduk di pojok sana bareng sama–ngg, aku nggak tahu siapa, nggak kenal–dan Nic langsung lari kemari saat liat mobil Tyas, i guess.

“Buka, Tyaaaaasss!” Nic teriak dari luar sana karena pintu mobil Tyas masih dalam keadaan terkunci. Aku mengangkat alisku, bingung sebenernya kenapa aku bisa temenan sama Nicholas yang super rame seperti ini.

Ish, ni orang pagi-pagi bikin jengkel aja deh.” Aku menoleh kearah Tyas yang sedang menggerutu, kemudian tangannya menekan tombol disamping pintu kemudi nya sampai bunyi ‘klik’ . “Hu, tomboy! Lu bikin mobil gue rusak ntar.” Suara Tyas dengan nada kesalnya menguar saat Nic sudah membuka pintu disebelahku.

Nic cengengesan, “Lo sih lambreto betss cuman buka pintu doang.” bibirnya mencebik, kemudian menatapku. “Lo harus liat ini, Jennyyyy!” Ucapnya sambil menunjukan ponselnya kearahku.

Sebelum Aku sempat mengatakan apapun, Tyas lebih dulu berkomentar, “Lo mau nunjukin apa sih bala lambe? Gosip Palakor?”

Nic berdecak, “Ck! Plis deh, Yas. Ini bahkan lebih hot ketimbang gosip artis!”

“Apaan?” Tanyaku. Kami, Aku dan Tyas maksudnya, masih berada didalam mobil sedangkan Nic berdiri menghadapku dari luar. Tubuhnya begitu dekat dan, astaga…

“Lo mandi parfum atau apa sik, Nic?” Aku menggerutu saat wangi semerbak yang terkuar dari tubuh Nic begitu pekat, membuatku sedikit pusing.

Aku suka cowok wangi, tapi nggak kaya Nic juga…

Melihat raut kesalku, Nic hanya cengengesan sambil berkata, “Gue mau ke sekret Sinematografi ntar.”

Aku dan Tyas sama-sama memutar bola mata kami dan berujar, “Dasar gatel!”

“Buruan kasih tau deh lo mau nunjukin apaan. Keburu kelas Pak Joko masuk.”

Lalu, Nic menekan tombol yang berada di bagian atas ponselnya dan layar yang semula bewarma hitam itu menyala. Feeds Instagram Nic yang pertama kali memenuhi penglihatanku.

“Lo mau nunjukin kalau likes lo banyak?” Kataku snewen. Awas aja kalau sampai nggak penting!

“Ya bukan dong, tunggu gue cari dulu.” Balas Nic. Kemudian ibu jarinya bergerak menuliskan satu username di kolom pencarian dan…

Satu foto candid di instagram-story milik seseorang membuatku terdiam. Aku tidak kenal siapa pemilik akun instagram itu tapi aku kenal siapa yang ada dalam foto itu. Lagipula, text yang ditambahkan di foto itu membuatku yakin pada penglihatanku ini.

“Wah, wah, wah!” Tyas yang lebih dulu merespon. “Ini apa nih maksudnya caption nya?” Lanjut Tyas. Aku tahu Tyas kini menoleh kepadaku, tapi aku sendiri aja kaget dan tidak tahu harus merespon apa.

“Gue udah nanya sama Agung ni cewek siapa, tapi belum di bales.” Tukas Nic.

Sebenarnya isi dari insta-story nya biasa aja, Aji berdiri dan terlihat agak malas–menurutku–dan disamping Aji ada satu cewek yang cantik banget– Kaya pernah liat tapi aku lupa dimana–sedang tertawa melihat kearah Aji. Yang bikin aku agak jleb itu kalimat tambahan yang ditulis si Agung-agung itu. Apa coba maksudnya?

Aku berdecak. Ntah kenapa aku agak kesal baca kalimat itu.

Ada yang lagi pedekate. #ajipanutanque begitulah tulisannya. Keningku menggerut, dan ntah kenapa perasaan aneh langsung menyeruak di dalam benakku.

“Si Rizki nggak amanah nih, udah gue bilang juga jagain Aji.” Ucapan Nic langsung membuatku menoleh bingung kearahnya,

“Ha?” aku bingung. Kayanya aku yang pacarnya aja nggak nitip-nitip ‘jagain’ deh…

“Ck! Dasar playboy tetep aja playboy! Baru pegi jauhan dikit udah deket-deket cewek lain.” Kali ini suara Tyas yang terdengar. Lalu, suara Nic kembali terdengar seperti menyetujui ucapan Tyas, “Tau tuh. Mana lebih cantik pula tu cewek dari lo Jen…”

Sialan.

Ini sebenernya mereka lagi kesel karena insta-story itu apa pengen ngeledek aku sik? Aku mendengus, lalu mengambil tasku, “Dah yuk, ntar pak dosennya keburu masuk. Bisa berabe kita,” ajakku.

Di sepanjang perjalanan menuju ke kelas, Nic dam Tyas terus saja mengoceh soal siapa cewek yang berdiri dan menatap Aji kayak gitu. Gezz bikin jengkel aja nggak sik?

Kalau Tyas dan Nic aja kesel liatnya, apalagi aku coba. Mana semalam aku abis nangis sesegukan karena kangen sama dia. Eh, tau nya cowok ku malah asik-asikan ketawa sama cewek Bandung.

Tunggu… tadi aku manggil Aji apa?

Cowok ku?

Yaampun, jangan baper, Jenny.

Inget, dia Aji. Triaji Hanggara.

***

Aku berulang kali mengecek ponselku tapi nggak ada satupun misscall atau chat dari Aji. Aji udah balik ke Jakarta dan tadi Nic juga bilang kalau dia udah ketemu sama Aji waktu dia ke sekret sinematografi. Dam tentu aja, temenku yang satu itu bukan hanya ketemu sama Aji tapi dia langsung to the point nanya siapa cewek yang disebelahnya Aji waktu di Bandung. Aku heran deh, aku aja yang notabane nya adalah pacar Aji, belum ada nanya apa-apa soal tu cewek. Tapi Nic… yaampun.

“Katanya ntar Aji mau ngomong langsung sama lo,” itulah yang dibilang Nic tadi. Ekspresinya cemberut, aku yakin dia kesal karena nggak dapet informasi langsung dan harus nunggu aku yang cerita sama dia. Tapi, anyway, cowok yang katanya mau ‘bicara langsung’ sama aku aja nggak ada hubungin aku sama sekali sepagian tadi dan sampai sekarang udah jam tujuh malam.

“Jen, ada cowok lo tuh!” Teriak Gita didepan pintu kamarku.

Aku spontan bangkit dari lenyeh-lenyehku di ranjang. Yaampun! Aku menatap tampilanku yang nggak banget ini, piyama berlengan pendek bewarna ungu muda kesayanganku ini bahkan sudah melekat nyaman di tubuhku dan…

Astaga!

Dengan gerakan cepat aku menyisir rambutku yang acak-acakan akibat tiduran di ranjang, tanganku bergerak mengambil ikat rambutku dan memakaikannya di rambutku. Aku menatap diriku sekali lagi cermin yang menggantung di dinding.

Yaampun, malu-maluin banget sik penampilanku polos tanpa makeup dan lipsblam. Tapi, lebih malu-maluin lagi kalau aku niat banget sampe ganti baju dan pakai riasan segala malem-malem begini pula. Aku bisa nebak akan sengakak apa Aji nanti kalo ngeliatku sampe begitu niatnya dandan buat ketemu dia. Ckckck…

Lagian, dia kenapa sik nggak ngabarin dulu kalau mau ke–

Pandangan mataku langsung dipenuhi dengan buket bunga camellia bewarna pink. Cantik bangeeeet, i swear!

Aku lantas mengambilnya dengan senyuman diwajahku. Aku tahu Aji playboy dan dia pasti udah sering banget ngasih bunga buat mantan pacar dan mantan gebetan dia sebelum ini, tapi nggak tau kenapa hatiku menghangat saat melihat sebuket bunga bewarna pink ini dan aku nggak yakin masih bisa nafas atau nggak saat suara yang kurindukan terdengar dan bilang satu kalimat biasa aja. Tapi, berefek nggak biasa pada detak jantungku…

“Kangen, Jen.” bisik Aji, didepanku. Yang selanjutnya kurasakan adalah kedua tangan Aji memerangkapku dalam pelukannya.

***

“Lo tau nggak kenapa gue memilih bunga camellia untuk lo?” Tanya Aji padaku.

Saat ini kami sedang berada di kursi panjang yang memang disediakan untuk tamu-tamu di kosanku. Aku menoleh kearah Aji dan mendapati dia yang sedang menatap bintang-bintang diatas langit.

Aku mengikuti pandangannya lalu menjawab, “Karena disaranin sama mbak yang punya toko?”

Aku mendengar Aji terkekeh dibarengi dengan telapang tangan yang mengusap puncak kepalaku. Tanpa membutuhkan kaca lagi, aku tahu pasti wajahku memerah sekarang.

“Bukan, Jennifer.”

Ha? Bukan? Terus apa dong…

“Bunga camellia ini melambangkan keabadian. Di Cina, arti bunga camellia ini adalah penyatuan sepasang kekasih. Lo tau, kenapa mahkota dan kelopak bunga camellia bisa selalu sama-sama sampai layu dan mati?” Aku menggeleng. Kemudian Aji kembali melanjutkan kalimatnya, “Karena petal halus dari kelopak-kelopak camellia ini diibaratkan sebagai wanita, sedangkan si hijau yang merupakan mahkota bunga nya itu diibaratkan pria. Mahkota itu bertugas melindungi supaya kelopak-kelopak itu nggak jatuh. Biar terus sama-sama.” Aji menghela nafas, kemudian tubuhnya menghadap kearahku dengan pandangan mata lurus-lurus, “Lo tau, kenapa gue ngasih lo bunga camellia yang warna pink? Bukan merah atau putih?”

Aku mengedipkan mataku dua kali sambil menggeleng bingung. Lagi-lagi Aji bertanya pertanyaan yang tidak bisa kujawab.

“Camellia warna pink ini bermakna bahwa si pemberi lagi merindukan si penerima bunga.” Tangan Aji meletakkan buket bunga pemberiannya yang sejak tadi kupegang keatas meja, kemudian aku merasakan tangannya menggenggam tanganku. Matanya menatapku dengan sorot lembut dan penuh perhitungan. Lalu, Aji kembali bersuara. Suara yang ntah kenapa membuatku ingin menangis seketika karena kalimatnya. Oke aku lebay, tapi disaat begini mana ada sik cewek yang nggak seneng…

Kalimat yang juga langsung menghapus prasangka burukku karena melihat unggahan insta-story temannya Aji yang sukses membuat moodku tidak baik seharian penuh.

Kalimat yang… oh my god.

“So, how can I glance at another girl, while everyday I did was missing you?”

***

An: ini bukan chapter terbaik gue so far. Ntah kenapa lagi nggak mood buat nulis. Jadi walaupun udah ngejongkrok tetep aja ga dapet inspirasi.  :((