Vitamins Blog

[Chap 3] CRAZY MARRIAGE

Bookmark

No account yet? Register

376 votes, average: 1,00 out of 1 (376 votes, average: 1,00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

NAFAS x 3


 

 

Aku bangun jam tujuh lewat. Mengambil daster asal-asalan dari lemari pakaianku, yang kepilih sih daster terusan warna hijau tua motif batik yang panjangnya gak lebih dari selutut. Mataku melirik pada ranjang tempat kutidur tadi malam, itu ranjang udah gak buat aku sendirian tapi juga buat orang lain juga, buat si Ilham. Dia masih asik tidur tengkurap dengan selimut yang nutupin sampe pinggangnya, sisanya keliatan dah dia gak pake baju.

“Ham…” panggilku sambil menggoyangkan tubuhnya.

“Bentar. Lima menit lagi.” sahutnya.

“Ngorok lo.” dengusku kesal. Aku memilih meninggalkannya yang masih asik ngiler di ranjang, dari kemarin pagi aku belum makan. Mohon ya dimaklumin, dari kemarin yang kejadiannya naudzubillah min dalik gak ketulungan perutku gak ngerasain yang namanya laper, sekarang ini nih baru kerasa.

“Deh Ja!” panggilku melihat Budeh jah sedang memanaskan rawon. “Rawon dong! Laper dari kemaren belum makan.” ucapku dan menarik kursi ke belakang untuk kududuki.

Iwak (lauk) apa Mbak?” tanya Budeh Ja yang sudah mengambilkan nasi untukku.

“Adanya apa aja?”

“Ampela, daging, tempe.”

“Semua deh, Deh.” jawabku. “Sambelnya yang banyak.” imbuhku.

“Ini.” Deh Ja menyodorkan sepiring nasi rawon dengan tiga macam lauk yang tersisa.

“Makasih.” ucapku dan melahapnya dengan rakus. Sumpah, perutku dari tadi demo kalo gak demo mah udah lanjut tidur aku.

“Suaminya?”

“Ilham? Masih ngiler, Deh.” jawabku dan meneguk air putihku. “Tadi udah aku bangunin sebelum keluar tapi malah ngingau gak karuan.” imbuhku.

“Nanti diambilin, mbak.” suruh Deh Ja.

“Iya.” sahutku. “Ibu sama ayah udah bangun?” tanyaku.

“Belum. Kecapean kali.” jawab Budeh Ja yang kembali sibuk dengan urusan dapur ini.

“Oh ya, jajanannya tinggal apa aja?” tanyaku.

“Bikang, Cumcum, apem ya sama sodara-sodaranya itu.” jawab Budeh Ja.

“Udah diungsiin ya sama orang-orang yang rewang kemarin?” tanyaku dan Budeh Ja cuman anggukin kepala.

“Namanya juga rewang, yo wes resiko (ya udah resiko) yang punya gawe (punya hajat) kalo gak kuman (sisa) apa-apa.” sahutnya.

Aku bangkit dari dudukku, meninggalkan sarapan rawonku yang masih sisa banyak. “Dimana jajanannya?” tanyaku yang sudah siap dengan piring gede.

“Di kamar belakang.” jawab Budeh Ja. Aku segera capcus ke TKP sebelum kehabisan jatah jajanan.

 

Sumpeh. Beneran. Cius.

 

Ini jajanan tinggal dikit, Kue cumcum comot dua biji, aku tau sih kalo Ilham juga suka kue cumcum. Roti kukus comot satu. Bikang comot dua. Pastel basah comot dua. Jenang katul yang udah dipotong persegi panjang comot dua. Lemper comot empat, ini makanan favorit kami berdua.

Widihhhh… piring gede aku jadi gunungan jajanan. Setelah kerasa cukup, aku segera nyelametinnya ke dalam kamar buat entar aku ama Ilham cemil di dalem. Maklumin aja! Pengantin baru dadakan sejam. Yang kemarin itu. Kemarin.

 

“Ham… Gak bangun lo?” tanyaku setelah meletakkan piring di atas meja santai kamar.

“Bentar. Lima menit lagi.” gitu-gitu mulu jawabannya.

“Gua sarapan dulu yo?”

“Hemm..” sahutnya dan aku kembali ke meja makan. Budeh Ja melihatku bingung dan aku menjelaskan perihal piring gede dan jajanan. Intinya, aku juga pengen nyicipin jajanannya.

“Nantilah Deh aku makan bareng Ham.” ujarku setelah dia menanyai jajanan yang udah aku amanin di kamar. “Lagian si Ham belum bangun juga.” imbuhku.

“Yaudah. Nasinya di mejikom (Rice cooker) terus rawonnya di panci ini yo Mbak?” Deh Ja nunjukin rawon yang tersisa cuman sepanci ukuran sedang yang pasti aku yakin sekali cuman tinggal kuah doang, gak ada apa-apanya lagi. “Terus lauknya yang tadi tak simpen di lemari yang ini. Mbak Jum biasanya nyuruh naruh sini.” imbuhnya lagi dan aku hanya manggut-manggut mengerti.

“Oke, sip.” sahutku mengacungkan jempol kanan.

“Aku pulang dulu.” pamitnya yang membawa panci ukuran lebih gede dari panci rawonku tadi. Bener-bener konspirasi orang rewang di hajatan itu paling nyeremin, nguras kesabaran yang punya hajatan. Sini yang punya hajat, sono yang ngabisin. Bukannya gak ikhlas, bukan pelit. Bukan bukan, cuman ya, sisainlah sedikit buat incip-incip yang punya hajat.

“Loh? Udah bangun Rin? Ibu kira bakal bangun entar siang.” ujar ibu yang duduk di sampingku dan menuangkan segelas air minum.

“Enggalah, buk. Dikira kebo apa. Ini juga bangun gara-gara perutku demo mulu.” jawabku dan menyendok suapan terakhir. “Kalo laper, tuh rawonnya di atas kompor. Lauknya di lemari pojokan biasanya kata Budeh Ja.” ujarku memberitahukannya sebelum nanya ya.

“Terus?”

“Terus apaan, Buk?” tanyaku balik setelah meneguk habis air minumku.

“Jajannya?”

“Nanya jajan, buk?”

“Lah ibu tadi bilang jajan. Jangan karena abis diperawanin jadi bloon ya, Rin!” sewot ibu. Encessss… rasanya sakit hatiku, emak sendiri ngatain ‘abis diperawanin jadi bloon’ tapi emang sih kemarin malam abis diperawanin tapi ya gak usah pake bloon juga sih.

“Ya gak gitu juga ngomongnya buk. Sakit hati Rin.”

“Halah, sok drama kamu.” tangan ibu ngibas-ngibas di depanku.

“Udah kemalingan.” ucapku dongkol.

“Kemalingan apanya?”

“Jajannya.” jawabku singkat dan membawa piring kotorku ke dalam bak cuci. “Tadi pagi-pagi yang rewang pada ngambilin sisa jajan.” imbuhku dan mengambil botol tupperwear ukuran dua liter dari dalam kulkas. “Ibu kurang pagi bangunnya jadi gak bisa tarung sama mereka. Siasatnya kurang jitu.” imbuhku lagi dan meninggalkannya di dapur. Aku cekikan mendengar omelan ibu yang luar binasa nyelekit kalo udah mode on lambeh dower gitu.

 

xxx

Jam tiga sore tet Ilham baru bangun tidur dan masang tampang polos tanpa dosa duduk di sampingku, liatin akunya yang lagi asik makan jajanan yang udah aku amanin tadi pagi.

“Kenapa?”

“Dapat dari mana?” tanya Ham yang masih terus natap aku, kemudian tangannya nunjuk piring gede yang masih banyak isinya.

“Dari luar sana.”

“Luar mana?” tanyanya lagi.

“Luar sana.” jawabku santai.

“Sana?”

“Iya. Ngambil di tempat hajatannya Mbak Ririn.” jawabku dan menggigit kue cumcumku.

“Disini?” dia masih masang cengok bin oon-nya.

“Emang dimana lagi yang ngadaian gawenan kemaren?” sungutku sedikit kesal.

“Sapa tau.” sahutnya. “Kayak gua, harusnya jadi kembang mayang eh malah jadi pengantinnya.” lanjutnya, mataku langsung meliriknya sinis. Nyindir lagi ‘kan dia.

“Cerai hayok?” ajakku sok lembut.

“Baru nikah beberapa jam yang lalu.” sahutnya polos.

“Lo nyindirin gua mulu.”

“Kaga kaga.” elaknya.

“Sono mandi. Bau lo, Bo-ke.”

“Bo-ke?”

“Kebo maksudnya.” ujarku memperjelas.

“Dasar aygong!” gerutunya.

“APA?”

“AYGONG!” teriaknya pula. Kakiku langsung menendang pahanya, bahasa planet mana itu Aygong?

“Bahasa mana itu?” tanyaku ketus.

“Bahasanya Mas Ham.” jawabnya santai dan mengambil handukku yang tersampir di gantungan baju. “Aygong. Ayang Dugong.” ujarnya yang kemudian berlari ke dalam kamar mandi sebelum aku melemparinya dengan bantal yang ada di sofa.

“Dendam kesumat gua ama lo!” pekikku kesal. “Emak gua ngimpi apa sih sampe nawarin nikahin gua ke dia? Dikira kurang laku apa gua ini?” gerutuku kesal dan memakan habis kue cumcumku.

“Aygong, jangan dihabisin semua! Buat gua sisainlah.” ujarnya yang menyembulkan kepalanya dari sela pintu yang sedikit dia buka.

“Buat apaan? Lo makan nasi aja sono!” sahutku.

“Gua kenyang nasi dari kemaren.” sahutnya.

“Kenapa?”

“Gua … gua sebelum dirias jadi kembang mayang udah makan dua piring soto dulu.” jawabnya terkekeh geli sendiri.

Astagfirullah…. Sini bo-ke! Gua bekam mulut lo biar kaga rakus.” ujarku dengan tangan ke depan sebagai isyarat dia untuk mendekat padaku.

“Yakin nih?” ada nada jail di suaranya. Aku hanya menganggukkan kepala sembari memutar bola mataku jengah.

“Cepetan!”

Aku menatapnya malas saat dia tersenyum jail padaku. Lima detik berikutnya aku baru sadar dengan pertanyaan bernada jail itu. “Masuk lagi sana!” suruhku yang menutupi wajahku dengan kedua tanganku setelah berteriak lebay.

“Kan gua tanya tadi. Tapi lo kan udah liat kemarin malam, udah ngerasain juga, Aygong.” ujar Ilham terkekeh geli.

“Ish! Beda cerita lagi ini.”

“Disamain sini. Ayo mandi bareng Aygong! Sekalian lanjut yang kemarin malam.” guraunya lagi.

“Gak lucu! Cepetan mandi! Gua abisin nih semua.” ancamku. Aku mendengar Ilham tertawa di dekatku. Nafasku kayak tercekik pas ngerasain kecupan di punggung tanganku yang nutupin wajahku. Lebay ya? Lebay sih emang tapi romantis. Coba? Romantis ama lebay tuh beda tipis aja.

Pas suara pintu tertutup, aku yakin Ilham udah masuk lagi ke kamar mandi dan saat itulah kelebayanku muncul. Pipiku jadi anget kalo kata orang-orang yang lagi kena virus cinta namanya tersipu malu, ahayyyyy!!!! terus terus, jantung ini bunyinya deg deg deg cepet banget kayak abis lari marathon. Aduhhh!!! Aku kayak anak ABG abis dicabein dah. Kesemsem sendirian gini. Kalo ada orang liat, pasti udah bawa ke RSJ gara-gara senyum sendiri kaga jelasan gini. Bodo amat! Pokoknya hatiku lagi berbunga-bunga. Plis jangan muterin lagunya Mbak Cantik maju mundur yang berbunga-bunga, entar mood-ku langsung rusak, jangan salahin ya kalo aku tendang ke TPS (re; Tempat sampah)

“Kenapa lo, aygong?”

“Gak pa-pa.” jawabku singkat yang masih mesam-mesem sendiri.

“Gak gila kan? Lo kaga kena penyakit ilmu hitam ampe gini kan?” tanyanya polos.

“Gua emang kena ilmu gituan.” jawabku dan menutup wajahku sendiri buat nyembunyiin malu ini. Bodo kalo dikata lebay. Pokoknya hatiku lagi berbunga-bunga.

BYYYYUUUUURRRRRRRR….

Buset… Pas buka wajah, ini aku disembur ?? Seketika mood-ku yang berbunga-bunga jadi bara api. Lebay lagi. Gak pa-pa.

“Apaan sih lo? Nyembur gua kayak gitu?” tanyaku kesal dan menatapnya kesal. Dia hanya berdiri diam menatapku, tangannya masih megang gelas air yang tinggal sedikit. Tersenyum polos kepadaku.

“Udah balik wih! Gua berbakat nyembuhin orang kesurupan ini. Padahal cuman gua komat-kamit Al Fatihah doang.” ujarnya senang dan siap nyembur kedua kalinya.

“Nyembur lagi, gua matiin lo!” ancamku yang udah siap dengan tameng bantal sofa.

“Biar sembuh dari ilmu hitam, aygong.” sahutnya dan meminum air putih yang tinggal dikit lagi.

“TELEN! AWAS LO KALO NYEMBUR LAGI!” ancamku setengah berteriak histeris dengan kelakuannya yang udah siap nyembur. “SUMPAH YA! LO KAGA BAKAL DAPET JATAH MAIN ENTAR MALEM.” ancamku lagi. “GUA –“

 

BYYYYYURRRRRRRRRHHHH….

 

Buset! Kesembur lagi dan parahnya, ini muka aku jadi bauk amis. Dia sikatan apa engga sih? Bauk banget sumpah. Aku lempar bantal sofa ke arahnya dengan kesal.

“ILHAM NOOR SYARIEFFFFFFFFFFFFF!!!” teriakku kesal.

 

 

 

xxxx

P.S

Terimakasih udah nerima ceritaku yang super duper aneh ini. Apalagi keanehan pengantin baru si Ham-Rin ini. Jangan bosen-bosen ya ngasih kritik dan saran buat ceritaku. Ngomong-ngomong nih ya, promosi dikit gak pa-pa kan? Tengok deh Wattpad aku kalo pengen baca ceritaku yang lainnya. ID-nya samaan kok sama ID di PSA ini. hohoho…

Thank you

 

27 Komentar

  1. Ttp eror ya ham-rin ini hihi
    Ini msh seneng2 ya ka, blom masalah2 gtu ehhh haha
    Aduhh si ibu ttp ya klo ngomong ga pake disaring Haha
    Emang bener sih klo abis hajatan tuh ya gtu siap2 diangkut semua makanan ny sma yg bantu2 klo kita ga cpt2 beberes yak hihi
    Okehhh, mlm ini ketawa2 lgi gegara abang ilham
    Mkshh kk
    Ditunggu kelanjutanny
    Semangat trs ya

    1. Meerka mah eror bin ajaib sih ya …

      Si ibu mah mulutnya asal dijeplakin gak pake saringan emang.

      Pengalaman itu waktu hajatan nikahan kakak sih ya. Jajanan dua kamar dalam semalam tinggal jajan cumcum

    2. Meerka mah eror bin ajaib sih ya …

      Si ibu mah mulutnya asal dijeplakin gak pake saringan emang.

      Pengalaman itu waktu hajatan nikahan kakak sih ya. Jajanan dua kamar dalam semalam tinggal jajan cumcum ama kue kukus. Itu disisain cuman tiga biji. :TERHARUBIRU

  2. Lucuuu bingiiits nich cerita :dragonngakak

    1. Terimakasih

  3. Dalpahandayani menulis:

    Bkin ketawa bacanya kelakuan mereka ajaib bnget

  4. semangat terus cari ide bodor nya yaa

  5. astaga, koplak banget nih pengantin baru :dragongakak

    btw, aku setuju tuh sama mbak ririn kalo romantis sama lebay beda tipis :ngetawain

    kasian banget ibunya mbak ririn ga kebagian kue :ngetawain
    itu budhenya mbak ririn juga wkwk bawa apaan tuh sampe sepanci gede gitu :NGAKAK

    ini masih bakal ada lanjutannya kan kak?
    ada dong yaa, aku tunggu kak :BAAAAAA

    semangat terus yaa :tepuk2tangan

  6. tiap bca ni cerita rasae pgen ketawa trus….

  7. Ini mah judulnya keluarga kocak… Tp suka..suka…

  8. aaahhh, kangmas ilham kocakk bangettt, itu kok mbak ririnnya di sembur sihh, dasar suami, durhaka, mampus lo, ntar malem gak dikasih jatah wkwkwk :BAAAAAA :BAAAAAA penasaran dehh sama kelanjutannya, kocakk bangett mereka, seketika pengen baca langsung sampe tamat :aaaKaboor :aaaKaboor sumpah ini ngehiburr bangett :BAAAAAA

    1. Si rin disembur dikira lagi kesurupan ilmu hitam hahahaha…

      Ya allah. Di draft aku belum sampe tamat loh … :ngupildoeloe

  9. Aduh…ini mah bikin ketawa mulu…

    1. awas ketawanya jangan di tempat umum. nanti dikira gila loh ya.

  10. Kekocakan merwka tambah lagi ya kak

  11. Masih dengan keluarga ajaib ?
    Tapi jokes ibunya kelewat inappropriate deh, thor. Se-gokil-gokilnya Ibu engga gitu-gitu amat mulutnya.
    Btw part ini cuma lawak doang, ngga ada kepingan hint soal kenapa si blangsak ninggalin ririn, atau knp si ham mau aja sama ririn. Ataaauu hint soal masalah yg bakal mereka hadapi ke depannya. Saran gue, tiap part bikin sesuatu yg bikin kita tertarik buat baca part selanjutnya, jgn cuma lawak doang. Lawaknya itu bumbu cerita aja, jgn dijadiin yg utama. Saran aja loh yaaa, thooorr. Heheh

    1. Percaya gak kalo ibu aku tuh kayak ibunya rin? Sekali ngomong bisa kayak gitu? Soalnya tokoh2 yang aku gambarin ini rata2 ada di kehidupan real aku loh. Bukan fiksi belaka

  12. Ngakak sumpah baca nih cerita, tapi bagus banget. Recommended pokoknya, selalu ditunggu nih kelanjutan ceritanya. Makasih kak??

  13. :NGAKAK pengantin baru nya gitu amat yah?

  14. parah ni keluarga
    absurd semua kayaknya
    hihihi

  15. Si ilham baru jam 3 sore baru banguun bener2 kebo nangetttt
    Bener2 pengantin baru yg absurd abiissss

  16. Roheni_inDriyani menulis:

    :tidakks! :BANTING! :ayammembara

  17. Manten gokil abis, haha

  18. claradefianti menulis:

    baru sehari nikah udh begitu, gimana seterusnyaa ahahhha. kata2 ibunya rin menusuk hati hahahahah.

  19. kayak tom jerry aja,, kelahi terus,,,

  20. fitriartemisia menulis:

    hmmm, disembur? :KAGEET

  21. :NGAKAK

Tinggalkan Balasan