_20161227_210610
Vitamins Blog

Still Falling For You

Bookmark

No account yet? Register

 

36 votes, average: 1,00 out of 1 (36 votes, average: 1,00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...


Loading…

Prolog

 

” Jangan khawatir. Setelah 75 hari semua akan biasa saja. Kamu bisa melupakan semuanya” 

Aku tidak suka dengan kata-kata itu, aku tidak suka dengan orang yang dengan mudahnya menganggap melupakan orang yang dicintai semudah menghabiskan uang gajian yg didapat dengan susah payah dan dihabiskan dalam sekejap. Apa mereka tidak tahu bagaimana jika seorang gadis jatuh cinta? Tidak ada yang baik-baik saja ketika kehilangan orang yang dicintai karena saat orang itu pergi, dia juga membawa sebagian napas dan hidup gadis itu.

Move on memang sangat mudah diucapkan tapi sulit untuk dilakukan. Itulah yang aku rasakan. Bukan hanya 75 hari, 75 bulan, bahkan 75 tahun pun aku ragu bisa melakukannya jika apa yang aku lihat, makan, dan hirup selalu mengingatkanku padanya. Mulai hari ini, aku akan menghirup udara yang sama dengannya. Memandang langit yang sama dan berada di kota yang sama karena tugas dari kantor yang mengharuskanku berada di sini.

Sanggupkah jika aku bertemu lagi dengannya? Sanggupkah aku tidak berlari ke pelukannya? Bagaimana jika dia sudah punya pacar baru? Sanggupkah aku melihat itu?

31 Komentar

  1. Panda, di atas sendiri sebelum cerita kasih [ratings] biar bisa divote. :BAAAAAA

    1. Makasih sarannya @kagita1 :KISSYOU

  2. Beuhhh ka pan nulis jg di blog Yey Yey Yey hihi
    Ini prolog ny dah bikin penasaran dah
    Ttng move on nih yak hihi
    Eaaa bngt dah nih cerita hihi
    Ditunggu kelanjutanny ya ka
    Semangat trs

    1. Hihi kayaknya ruh menulis lagi mampir krn dapat ide dadakan dan langsung aku tulis. Semoga bisa lanjuuut :NABRAKKACA

    2. Wih, iya nih, baru sadar kalo panda yg nulis

  3. cie kapanda bikin cerita :BAAAAAA
    ceritanya tentang cewek galon ya, cewek gagal move on hehe

    itu tuh bener banget, move on emang mudah diucapin tapi sulit dilakukan :dragonbaper

    wah kayaknya bakal seru nih, aku tunggu part selanjutnya kapanda :tepuk2tangan
    semangat terus ya :superhero

    1. Move on memamg susaaaahh :PATAHHATI

    2. kapandaaaaa ini kapan mau dilanjut lagiii :PATAHHATI

    3. Iya nih, dinanti loh padahal pan

  4. Kan kan kan kayaknya alurnya bakal galon nih :PATAHHATI

    1. Haha galon gak, ya? Apa gentong saja enaknyaa? :NABRAKKACA

    2. Wkwkwk, Kim Kim
      Galon air mata?
      Bengkak lah matamu

  5. Aseeekkk omaaa beraksiii :tebarbunga

    1. Eaaaaaaaa kayak apaan ajaaa :DOR!

  6. Cieeeee kak pan,,, smngt nulisny yaaa,, kren nih kyknya…. :KISSYOU :KISSYOU

    1. Semoga beneran keren yaaa selanjutnyaa. Bukan cuman kayaknya :NABRAKKACA

      Huhu masih awam banget soal nukis :PATAHHATI

  7. aishelatsilla menulis:

    Penasaran..jangan lama2 ya kak updatenya,hehehe

    1. Asiik ada yg penasaran :NABRAKKACA

      Semoga ruh menulis sering merasukiku :TERHARUBIRU

  8. :PATAHHATI :PATAHHATI :PATAHHATI :PATAHHATI

    1. Kenapa?
      Gamup juga yaaa :PATAHHATI

  9. errorideasmart menulis:

    wah, susah move on :PEDIHH

  10. Cieeee kak panda bikin cerita,
    Judul nya gagal move ini mah. Pasti dlu nya pernah gagal move on deh :KETAWAJAHADD :aaaKaboor

    Ad nyesegk2 nya nih kayanya ceritanya. Penasaran sama kelanjutannya. Lanjut kak panda. Semangaaaatt :superhero

    1. Panda lagi curhat di sini, wkwkwk
      Kaborrrrr sebelum digetok ?

  11. :PATAHHATI

  12. fitriartemisia menulis:

    berada dikota yang sama apalagi kalo ketemu gak sengaja itu mempersulit move on sampe level 70% kadangkadang :LARIDEMIHIDUP

    1. Wkwkwk, pengalaman pribadi ya mak?
      Kaborrrrr

  13. Keren nih kak :BAAAAAA

  14. :beruraiairmata :beruraiairmata :beruraiairmata

  15. Panda yang nulis nih, weww
    Ditunggu loh lanjutannya yah

    1. Kok aku ngk bisa kasih emot yak?
      Padahal emotnya kan pengungkapan paling gampang tanpa kata yang bertele-tele, wkwkwk

  16. oviana safitri menulis:

    :sebarcinta

Tinggalkan Balasan