Vitamins Blog

Langit untuk Jingga

Bookmark

No account yet? Register

394 votes, average: 1,00 out of 1 (394 votes, average: 1,00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

Blurb [teaser]

“Sudah.” Aku menyerahkan sebuah berkas yang baru saja kububuhi tanda tangan diatas materai kepada seseorang di depanku dengan tangan yang sedikit bergetar.

Dia menerima surat itu lalu menyimpannya dalam map yang sudah ia sediakan. Kulihat dia masih saja menampakkan ekspresi datarnya seperti biasa. Seolah apa yang barusan kami lakukan adalah bukan hal penting dan sangat mudah untuk dilakukan.

“Aku pamit pulang.” Ucapnya seraya berdiri dari sofa ruang tengah apartemen milikku. Aku mengangguk pelan tanpa bersuara.

Aku mengantarkannya sampai depan pintu. Pikiranku masih berkeliaran kemana-mana hingga aku tak sadar ia sudah menghentikan langkahnya dan berbalik menatapku.

“Maaf.”

Aku tertegun saat dia tiba-tiba memelukku. Aku terdiam, tak menolak, tidak juga membalas pelukannya. Kuhirup harum tubuhnya, dan akan menyimpan baik-baik dalam memoriku. Dadaku terasa sesak dan sekuat tenaga aku menahan air mataku agar tidak tumpah di depannya.

Please jangan nangis sekarang!

Dia mengurai pelukannya dan dapat kurasakan puncak kepalaku dikecup ringan olehnya.

“Jaga diri baik-baik.” Hanya itu pesannya. Kemudian tanpa menoleh lagi, dia pergi meninggalkanku sendirian.

Kutatap terus punggung tegapnya yang semakin menjauh hingga masuk kedalam lift, membuat tubuhnya hilang dan semakin tidak dapat kuraih.

Tes.

Perlahan air mataku mulai berjatuhan. Kali ini tidak perlu kutahan-taham lagi, kulepaskan semua sesak yang sedari tadi kurasakan. Aku segera masuk kedalam rumah. Tubuhku langsung merosot jatuh di depan pintu. Kupeluk lututku sendiri dengan erat dan membenamkan wajahku di antaranya. Tangisku semakin pecah, menggema menyedihkan didalam ruangan.

Selesai sudah. Pernikahan yang baru saja dimulai terpaksa juga harus diakhiri. Ikatan sakral yang seharusnya menjadi titik awal dua insan menyatu membangun kehidupan baru justru kandas bahkan sebelum dimulai. Semua bayangan akan mempunyai keluarga kecil bahagia, musnah hanya dengan sebuah kata ‘cerai’.

Aku sempat berharap dia masih mau mempertimbangkan keputusannya. Tapi ternyata aku berharap terlalu banyak.

Dan aku tahu sebanyak apapun air mataku tumpah dan selama apapun aku menangisinya sekarang, semua itu tidak akan pernah bisa membuat dia kembali lagi padaku.

***

Mau nyoba nulis disini, hohoho. Thanks PSA sudah memberi wadah vitamins buat berkreasi (:

SitiIsmaya

Pecinta musik -random - Dan penikmat novel romance ?

51 Komentar

  1. Sebelum ceritanya dimuli bisa coba cantumkan [ratings] biar keluar ya rating love nya

    1. hihi iya kaa, kelupaan. wkwkwk makasiiiiiii

    2. ini tiap apdet dikasih [ratings] atau cuma sekali ini aja kaa?

  2. sebelum paragraph ini bisa ditambahkan [ratings]

  3. Ayooo… semangat apdetnyaaa :freya

    1. wkwkwk, ini sela2 nulis sambil nunggu apdetan PSA >_<

    2. wkwkwk, ini sela2 nulis sambil nunggu apdetan PSA >_< yeps makasiii kaa

  4. wah baru teaser doang udah bikin baper :PATAHHATI

    mau baca part satunya dulu, semoga ga bikin baper juga ya kak hehe

    1. mangga atuh, hihi aku belum niat bikin baper kok wkwkkkk

    2. Iya nih, semoga ngk bikin baperrr next nya

  5. aku jadi kepo ama lanjutannya :BAAAAAA

  6. Waaaahh asik niiihhh. Gmn caranya ya nge-subscribe cerita ini?

    1. ada caranya kak, buka profil nanti ada blog, tinggal klik deh tuh ^^

    2. Wah bisa toh, baru tau aku, hihihi

  7. Huaa cerita nya pasti baper nih… :PATAHHATI

    1. ini ceritanya yang nulis hobinya ber-baper ria ?

  8. Dalpahandayani menulis:

    Baper
    Di tunggu kelanjutannya

    1. tunggu next chap ya kaaa

  9. itu kenapa?/ itu kenapa mereka ceraiii?? Huaaaaa penasarannn, pengen cerinya secara luasss :aaaKaboor :aaaKaboor

    1. hihi itu part satunya dah muncul. hwehe

  10. salsabilanurutami menulis:

    wah… ceritanya bikin kepo nih

    1. wkwkw moga bisa bikin kepo terus yak

  11. Aseekk ada cerita baru :NGEBETT

    1. iya kaaaa, hayur silahkan melipir baca semua apdetannya ^^

  12. RahmatulHusna3 menulis:

    Keren nih ceritanya…..udah agak nyesek padahal baru teaser nya….FIGHTING

    1. hwehe mangga atuh baca next partnya :p

  13. Nahh loh, ini prolog yg td ka Hehe, salah urutan baca dongs ya aq ny Aihhhhhh Haha
    Td baca part 1 senyum2, ngapa baca prologny jdi jleb gni yak huhuhu
    Ditunggu part 2 ny yaaaaaaaa hihi
    Semangat trs ka

    1. iya ini salah aku juga sih kmrn yg teaser aku edit jadi yg muncul ug pertama dulu baru teaser, huhu maafkeun yaaa

    2. farahzamani5 menulis:

      Ga apa2 yak kan saling mengingatkan hehe

  14. DiahLutfitasari menulis:

    nah looh belum apa2 udah di ajak baperannn

    1. wkwkwk engga kok engga :p

  15. bikin bper…

    1. hahaha, biasanya ini kesukaan para jones :p

  16. wahh keren nih ceritanya tetap semangat kak

    1. Asiiiik, banyak yang nyemangatin ^^, thanks kaa

  17. hiks,,,, aku jadi ikut sedih :PATAHHATI

    1. pukpukpuk

  18. irmayantiElysapakpah menulis:

    :tepuk2tangan hahahaha critanya bbagus deh .. Semangat ya ka..

    1. hwehe iya makasih kaa

  19. Baru bisa baca…
    awalnya aja udah bikin baper :TERHARUBIRU

    1. uluh jgn baper dulu kaaaak :p

  20. aishelatsilla menulis:

    Baru sempet baca,kayaknya bakalan bikin baper nih

    1. hqyuk baca terus yaaaa

  21. :TERHARUBIRU :TERHARUBIRU :TERHARUBIRU

  22. Nyesek bacanya

  23. ya Tuhan, baru mulai udah ceraii aja,,

  24. Semangattt

  25. fitriartemisia menulis:

    whoaa, udah sedih ada prolog nyaaa :PATAHHATI

  26. Nice story

  27. Awal mulanya udah bikin baperrr aja :PATAHHATI

    1. hihihi next part engga kok ?

Tinggalkan Balasan