Vitamins Blog

Tentang Dia Part 4. Penghianatan

Bookmark

No account yet? Register

22 votes, average: 1.00 out of 1 (22 votes, average: 1.00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

Semenjak kejadian di kantin terakhir kalinya, Aika merasa tatapan kelima temanya menunjukan bahwa mereka tidak suka dengan kehadiran Aika di sekitar mereka. Namun Aika mencoba pura-pura bodoh dan pura-pura tidak tau. Dia tetap diam dan masih ikut ngumpul bareng The Titisan Iblis walau sering tak diacuhkan.

Namun begitu tetap ada yang berubah di sini. Aika makin lebih banyak diam dan Aika tidak lagi mau membayar makanan mereka di kantin. Aika selalu memiliki banyak alasan untuk menghindarinya. Seperti kejadaian di kantin siang ini.

“Yus cepetan makannya, kita mesti nonton pertandingan basket di lapangan. Yasir pasti keren banget mainnya.” puji Tia menggebu.

“Iya, ini mau siap.” protes Iyus kesal.

Aika hendak pamit pada teman-temannya untuk meninggalkan kantin duluan saat ia mendapat pesan dari Ragil dan Yasir. Oke dua cowok ini kenapa mengirimi dia pesan secara bersamaan. Dan isi pesannya sama, meminta agar Aika datang ke lapangan basket. Saat Aika hendak berdiri suara Tia menghentikan niatnya.

“Ai, lo yang traktir kita kali ini kan?” tanya Tia.

“Sorry, gue belum sempet narik duit di ATM. Jadi cuma cukup buat bayar makanan gue doang. Lain kali ya.” jawab Aika santai. “Gue pergi duluan ya.”

Tanpa menunggu jawaban dari kelima temannya Aika telah melangkah pergi meninggalkan kantin.

Setelah Aika sukses meninggalkan kantin, Iyus mengeluarkan seuranya.

“Lo pada merasa nggak kalau Aika sekarang pelit ama kita.” pertanyaan Iyus hanya di angguki oleh ke empat temannya.

“Buruan deh, itu nanti aja kita bahas. Keburu pertandingannya dimulai.” gerutu Tia sambil menyeret Iyus paksa.

_o0o_

Aika telah duduk di kursi pinggir lapangan. Memperhatikan pertandingan basket yang baru mulai beberapa menit lalu. Pertandingan kali ini dari kelas IPA XI 1 dan kelas IPA XII 1. Itu artinya kelas Aika tanding basket dengan kelas Ragil dan Yasir.

Sebenarnya Aika jarang menonton pertandingan seperti ini. Dia lebih memilih berkutat dengan buku tebal dan rumus-rumus fisika yang lumayan buat olah raga otak. Tipe gadis yang membosankan bukan?

Aika memperhatikan orang-orang yang berlari dan melompat bebas kesana kemari memperebutkan satu bola orange. Disana dia dapat melihat teman-teman sekelasnya Zaki, Adin dan Roy sedang serius bertanding dengan tim basket dari kelas Yasir, Ragil dan Dani.

Cukup lama waktu yang dihabiskan untuk menyelesaikan pertandingan ini. Dan hasil pertandingan di menangkan oleh kelas XII IPA 1.

Saat pengumuman kemenangan selesai, Yasir langsung berlari menuju tempat Aika duduk. Tanpa banyak yang menyadari Ragil juga akan melakukan hal yang sama, namun langkahnya terhenti ketika Yasir terlebih dahulu sampai menghampiri Aika.

Semua yang ada di lapangan terdiam, termasuk personil The Titisan Iblis. Aika yang tidak siap dengan perubahan suasana di lapangan terdiam memperhatikan sekitarnya, namun masih tetap memutuskan duduk manis di tempatnya.

Di sana Yasir tiba-tiba berlutut di depan Aika, mengenggam erat kedua tangan Aika.

“Aku mau jujur satu hal sama kamu.” suara Yasir mulai terdengar sementara Aika memilih diam menunggu kalimat selanjutnya dari Yasir.

“Aku suka sama kamu.” kalimat itu lolos begitu saja setelah cowok itu mencoba mengendalikan degup jantungnya.

“Sejak kita bertemu pertama kali di kantin, untuk pertama kalinya aku lihat senyum tulus kamu. Tanpa sadar mataku hanya selalu tetuju padamu.” Yasir menarik napas sejenak. “Aika, Will you be mine?”

Hening, itulah yang terjadi di arena lapangan basket indoor milik SMA Tunas Bangsa. Semua pasang mata hanya tertuju pada Aika, menunggu jawaban dari gadis itu.

Brak, Tak, tak, tak.

Suara bola dibanting menggema memenuhi ruangan. Ragil segera pergi dari sana usai membanting bola orange tak berdosa itu. Aika menatap kepergian Ragil hingga tubuh cowok itu menghilang di balik pintu. Aika menghela nafas pelan, lagi-lagi sebuah persahabatan rusak karenanya.

Tatapan Aika kembali pada Yasir. Cowok ini selalu baik padanya, namun prasaan ingin memiliki tidak ada untuk Yasir dari Aika.

“Maaf aku nggak bisa.” Aika tersenyum lembut usai mengucapkan jawabanya.

“Kamu pasti akan mendapatkan yang lebih baik dari pada aku.” terang Aika lanjut dan kemudian pergi meninggalkan lapangan tersebut.

Yasir masih berlutut di tempatnya, meski Aika telah pergi dari tadi dan lapangan indoor itu telah sepi.

“Lo mengkhianati sahabat lo sendiri Sir. Lo tau pasti, dan Ragil juga pernah bilang terang-terangan kalau dia suka sama Aika. Dan lo nikung dia tepat di depan muka dia.”

Dani menepuk pundak Yasir pelan sebelum pergi meninggalkan cowok itu.

_o0o_

 

TBC

 

_ComelRebus*

12 Komentar

  1. Vote dulu yaakkk

  2. Terlalu singkat tiap partnya

    1. Short story, jd pendek tiap part.

      Kalau novel, Aku juga belum terbiasa dalam 1 part ngetik lebih dari 3 rb kata. Biasa langsung mentok idenya.??

  3. farahzamani5 menulis:

    Nah kan tmn2 Aika mikir bgtu, jdi mikir jngn2 beneran dimanfaatin nih Aika sma tmn2 ny, biasa dibayarin, skli ga dibayarin langsung bilang pelit ???
    Nahh knp Aika nolak yasir, apa dia suka ragil atau cwo lainnya kah eaaa penasaran
    Ditunggu kelanjutanny
    Semangat trs ya

    1. Silahkan menebak ria, Aika sukany sm siapa
      Wkwk :KETAWAJAHADD :KETAWAJAHADD :KETAWAJAHADD

    2. farahzamani5 menulis:

      Akhirnya msh ga percaya dah aq nih huhu

  4. Itu temen-temennya Aika apa banget sih asal bilang pelit aja :DOR!

    1. Wkwkwk, terkadang ad teman yang seperti it.

  5. Kasih vote dulu, baru baca

  6. Tuh kan tuh, temen2 Aika pada manfaatin Aika doang
    Kasian deh Aika
    Tega bener temen2 nya ngomong gitu

  7. fitriartemisia menulis:

    Nahkan berantem dah nih Ragil sama Yasir

    1. Wkwk darah muda :LOONCAT