Vitamins Blog

Aras Chapter 1 – Si Empunya Motor

Bookmark

No account yet? Register

35 votes, average: 1,00 out of 1 (35 votes, average: 1,00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

 

Sebelumnya saya persembahkan cerita baru ini untuk insan muda, dan karena yang lain belum di next hiks maapkan.

 

“Aras”

Chapter 1 – Si Empunya Motor

*

“Udahlah putusin aja dia, gitu aja ribet lo.” Arasya menyeruput kuah chuanki nya dengan begitu nikmat, perpaduan bumbu rempah-rempah yang cuma ada di warungnya Mbak Cucun. Taufa mendesah kesal lantaran Arasya malah nyuekin dia yang lagi curcol di kantin kala jam istirahat itu.

“Menurut lo sih enteng, masalahnya gue tuh udah terlanjur sayang bangeeet sama dia, ras!” rengek Taufa sambil gebrak-geberak meja kantin, beberapa anak lain menatap meja mereka dengan pandangan berbeda-beda.

Arasya berdecak kesal, ia menatap Taufa sebel sambil berkata, “ishh Taufa, ini kuahnya tumpah kemana-mana. Baju gue kena nih!” Taufa bersikap bodo amat dan malah makin membabi buta menggebrak-gebrak meja kantin.

Arasya memutar bola matanya jengah, lalu Mang Tata tukang batagor menghampiri meja mereka dan menegur tindakan Taufa. “Neng ufa, mejanya jangan dipukulin terus dong, itu baru di kirim  kemaren loh. Mau ganti kalo rusak?”

Taufa langsung bungkam setelah teguran Mang Tata yang bikin beberapa anak mencibir nya pelan, adapula yang ketawa sambil mingkem dan reaksi yang lainnya yang gak di peduliin Taufa.

“Denger ya fa, buat apa sih lo miara cowok yang jelas-jelas brengsek kayak dia? Mending cari cowok lain sana, kasian yang jomblo pengen dibelai.”

Taufa menatapnya horror, “najis lo.”

Arasya langsung ketawa kenceng ngeliat reaksi Taufa yang emang keliatan menghibur, lumayan sih ya hiburan tersendiri buat jomblo macam Arasya. “Gue laper nih.”

Taufa melotot kaget, “ampuuun dah, lu baru aja makan se mangkok chuanki porsi besar! Belum lagi snack sama es teh manisnya dan lo masih laper? Masyaallah sya, perut lo terbuat dari apa sih?!”

Arasya nyengir lebar, lalu dengan polosnya ia menjawab, “perut gue itu terbuat dari karet yang elastis banget, di dalem perut gue juga ada dedek bayi nya fa.” ia mengelus perutnya dengan kasih sayang, Taufa langsung megap-megap.

“DEMI APA?! LO HAMIL?!!” Teriak Taufa histeris, seisi kantin langsung menatap dirinya kaget bercampur penasaran. Arasya malah ketawa gak jelas dan dengan santainya ia menjawab lagi, “iya, dedek bayi cacing yang lagi tumbuh di perut gue.”

Dan seketika semua penghuni kantin pada pingsan tak terkecuali Arasya sendiri. Eh gak deng.

*

“Jadi anak-anak, untuk mencari lamda dapat menggunakan rumus…” Pak Ervan menerangkan materi fisika dengan lambat-lambat alih-alih ingin membuat semua anak-anak ngerti dengan pelajarannya, tapi bukannya ngerti semua anak kelas 12 Ipa 1 ini malah ngerasa lagi di nina boboin sama Pak Ervan.

Tak terkecuali Arasya, selama hampir dua jam pelajaran dia malah ngerasain kantuk yang bener-bener bikin dia melek, segala cara udah dia tempuh agar bisa tetap terus bertahan buat merhatiin pelajaran Pak Ervan saat ini.

Mulai dari mengucek matanya sampe beberapa bulu matanya rontok (asli ini sadis men), sampe mengoleskan minyak kayu putih di area kantung matanya, tapi segala cara itu gak ada yang berhasil. Pak Ervan emang niat buat bikin seisi kelas tidur nyenyak deh kayaknya.

Dan bukannya menegur Pak Ervan malah membiarkan anak-anak melek bahkan sampe ketiduran di kelasnya, ini guru apaan coba? Yaudah sih ya yang penting kita-kita udah niat buat masuk pelajaran Pak Ervan. Ya, sekalipun ujung-ujungnya ketiduran. Hikz

Lalu setelah melewati masa-masa itu akhirnya bel pergantian pelajaran berbunyi dan membangunkan seisi kelas yang udah di hinggapi sama peri mimpi tadinya, Pak Ervan pamit dan segera keluar kelas di gantikan dengan salah satu staff TU yang memberikan tugas karna guru yang tadinya mau ngajar harus berhalangan hadir di karenakan bbm naik.

Gak nyambung ‘kan?

Bodo amat.

Seisi kelas bersorak sorai, kesempatan emas kalo kelas gak ada gurunya. Kubu cewek langsung ngumpul di tengah kelas, kerjaannya gak jauh-jauh dari selfie, sama ngegosip. Kalo kubu cowok ngumpulnya ada yang di sudut kelas, ada pula yang pada nongkrong depan kelas sambil ngecengin adek kelas yang kebetulan gak ada yang lewat.

“Lo tau gak? Gue kemaren lihat pembunuhan di sekitaran rumah gue.”
“Asli lo? Yang bener ajaa?!”

“Asli, zuer deh.”

“Emangnya siapa yang jadi korban pembunuhannya, Ka?”

“Itu… Siapa sih lupa ya gue! Hm,… Itu tuhh BININYA AYAM SEPUPU GUE!”

“CIYUZZ?!! Aduhhh, kasian anak-anaknya ding ya masih kecil udah ditinggalin emaknya!!”

“Anaknya udah pada gede kelez, jadi gue biasa-biasa aja.”

“Oh iya deh.”

Mati satu tumbuh seribu. Kurang lebih segitu sih buat ngegambarin kebiasaan anak cewek di kelas kalo lagi ngegosip, topik satu udah kelar pasti aja ada penggantinya. Gitu aja terus sampe ayam bertelur terus telurnya jadi ayam. Hiks

Arasya dan Taufa sih tadinya ikut-ikutan, tapi Arasya yang emang gak terlalu doyan ngegosip lebih milih menyingkir dengan sukarela dari kerumunan. Membiarkan Ira, cewek tercupu yang lagi nyari perhatian ikut-ikutan masuk kerumunan ibu-ibu pkk.

“Ras, bantuin abang dong ras…” Sani yang tadinya asyik duduk dimotor orang langsung menyergap Arasya yang baru saja tiba diteras kelas. Laki-laki setengah gendeng itu menarik tangan Arasya dengan sikap gak tau malunya. Arasya meringis setengah kesal dan jengah menghadapi makhluk ini, “duh apaan sih san…”

Sani menarik Arasya ke dekat pohon yang tidak terlalu jauh dari teras kelas, cowok itu menjulurkan telunjuknya ke arah kelas sebelahnya. Lebih tepatnya pada gadis incaran yang selama beberapa minggu menjadi target cowok berkulit sawo buruk ini. Ups.

“Mau lu apa sih ah.” Arasya masih berdecak kesal, niat mau santai-santainya malah dimanfaatkan oleh Sani. Tapi karena cowok itu hebat memelas sampai wajahnya menyerupai pengemis tingkat akhir, selalu berhasil mengambil nuraninya. Namun Arasya yang setiap hari ngeliat tingkah cowok itu lama-lama ia merasa kegerahan dan jengkel dengan sikap gak tau dirinya itu.

“Bantuin abang lagi ngasih coklat ke Maura dong ya ya ya… Plis deh ras, cuma lo yang terhebat dan terbaik diantara temen-temen gue,..” Arasya mendelik mendengar ucapan Sani, bukannya tersanjung malah Arasya ditampar dengan kesadaran penuh.

“Apaan lu ngasih coklat segala, bayar hutang nasi uduk ke Taufa aja lo masih keteteran.” Ejekan Arasya itu malah bikin cowok gendeng itu cengengesan, namun tak urung ia masih tetap bersikeras memaksa Arasya untuk melancarkan aksinya.

Dengan ogah-ogahan Arasya tetap mengiyakan permintaan Sani, daripada ia harus di hantui dengan bayang-bayang kalo cowok itu gak bakal berhenti bergelayut menjijikan padanya. Arasya mengambil coklat batangan itu dari tangan Sani, lalu memasuki kelas tetangganya tanpa ada rasa sungkan. Berjalan mendekat kearah Maura yang lagi asyik-asyiknya membaca buku novel.

Arasya membisikkan sesuatu dan membuat ekspresi Maura yang semula berbinar senang langsung mengerutkan keningnya dengan wajah sumpeh-lo? Arasya meninggalkan kelas itu setelah aksinya lancar. Ia menghampiri Sani dan langsung membaca raut wajah mupengnya.

“Makasih banget ya Ras, gue doain lu banyak duit. Aamiin!!!” Arasya cengengesan namun langsung merubah raut wajahnya dengan tajam.

“Bayar dulu utang lo, keburu mati mampus dah lu.”

Dan cowok gendeng itu cuma bisa ngeliat wajah Arasya dengan horror, melupakan Maura yang tadi jadi perhatiannya.

Arasya terkikik geli meninggalkan Sani yang mencak-mencak gara-gara ucapannya. Gadis itu langsung duduk di atas motor, mengikuti beberapa anak cowok lain yang masih setia menunggu sasaran modusnya. Arasya langsung memasang telinganya demi mendengar ocehan gak bernilai dari cowok-cowok tersebut.

“Gilaaa, bisa lo ya dapet tuh cewek. Bodinya bro… Ck ck ck, kelar dah hidup lu.” Si Gilang menepuk dadanya bangga mendengar pujian teman-temannya soal pacar baru yang digaetnya. Arasya cuma bisa angguk-angguk walaupun ia gak ikutan percakapan ketiganya. Namun ketiganya langsung berhenti setelah sadar ada Arasya yang lagi cuap-cuap sendiri.

“Bubar yuk, ada si Aras. Ntar di pho-in, makin kelar dah hidup lu.”

Anjir, apaan sih nih cowok.

Cowok-cowok tadi langsung masuk kelas, membiarkan Arasya yang terpekur menatap ketiganya dengan  puas. Yah, Arasya tahu dia adalah satu-satunya orang yang berani menjadi pho, singkatan untuk perusak-hubungan-orang. Selain karena dia emang jail orangnya, ada alasan tersendiri dia selalu berusaha untuk memisahkan sepasang kekasih yang biasa memadu kasih dihadapannya.

Arasya punya kenangan pahit, kenangan yang selalu muncul kalo dia udah lihat orang pacaran. Kalo bukan karena masa lalu, mungkin Arasya gak bakal punya niat sekeji itu ngerusak hubungan orang. Tapi karena kenangan itu membekas pahit di pikirannya, Arasya gak bisa tinggal diem gitu aja ngelihat ketidak adilan yang di lihatnya.

Walaupun itu bukan masalahnya, bahkan Arasya cenderung keliatan suka mencampuri urusan orang lain. Tapi tetap aja cewek ini bersikap bodo amat. Sekalipun kini Arasya punya banyak haters gara-gara kelakuannya yang bikin naik pitam.

“Heh!” Arasya tersentak kaget bahkan hampir terjengkang dari jok motor tempatnya duduk, kalo aja orang yang mengagetkannya barusan gak menahan motor yang didudukinya untuk menjaga keseimbangan.

Arasya mendongak sebal, menatap seorang cowok yang menatapnya datar.

“Hampir aja gue jatoh, lo kenapa sih gak ada angin gak ada petir tiba-tiba ngagetin orang.” Arasya terus nyerocos dengan sebal, meskipun ia tidak mengenal siapa cowok didepannya ini.

“Gue yang punya motornya, kenapa lo yang sewot?”

Prass!

Arasya kayak dibanting dari ketinggian, dan wajahnya yang mendarat duluan. Beuh, mantep dah tuh. Sekarang Arasya cuma bisa membeku dengan wajah memerah persis kayak tomat, harga diri? Lupain itu, harga dirinya hancur sehancur-hancurnya urat malunya kini.

Arasya berdeham sebentar, “mana gue tau ini motor lo. Disini juga banyak motor yang lain.” Arasya berujar pelan, tapi masih setengah sewot. Dan cowok itu masih menatapnya datar.

“Kalo gitu minggir dari motor gue.” Ucap cowok itu dengan nada yang lebih dingin, Arasya buru-buru turun dengan susah payah dan hampir keseleo gara-gara roknya yang nyangkut ke sisi motor. Sial, muka gue.

Cowok itu langsung menaiki motornya dan melengos pergi, meninggalkan Arasya yang masih berdiri diam bak patung. Muka gue, muka gue!!!

syniaraikai

Dunia kedua yang menjadi pelipur lara adalah ketika pikiran melayang meninggal raga sekejap rasa.

7 Komentar

  1. Lanjut dong

  2. Ditunggu lanjutannya

  3. Nextt

  4. fitriartemisia menulis:

    Arasya malu banget ini ya :LARIDEMIHIDUP

  5. farahzamani5 menulis:

    Haii
    Dikau nulis lgi disini, huaaa aq ketinggalan, sempet berenti bca di vitamin blog, ni lgi nyisir mana cerita yg blom dibaca
    Aq vote dlu yak
    Nnt aq balik lgi buat bca dan komen
    Semangat trs

  6. Ditunggu nextnyAa

Tinggalkan Balasan