Vitamins Blog

Tentang Luna “Segudang Bakat”

Bookmark

No account yet? Register

110 votes, average: 1,00 out of 1 (110 votes, average: 1,00 out of 1)
You need to be a registered member to rate this post.
Loading...

“Segudang Bakat”

Hai… I’m Luna, and you can call me “Una”, nama gue artinya bulan, tepatnya bulan bulat penuh yang sedang bersinar terang. Tapi, nama Una menjadikan artinya berubah menjadi “satu”. Cocok banget karena gue anak satu-satunya dari bokap dan nyokap gue.Kalo gue hubung-hubungkan, bulan kan juga cuma ada satu a di bumi.

      Gue punya segudang bakat yang dikasih sama Tuhan. Betapa beruntungnya gue. Menari, gue punya badan yang bisa meliuk-liuk lentur, di tambah dengan tubuh gue yang tinggi, langsing, makin bersinarlah bakat gue yang satu ini.

      Yang bisa gue banggain dari bakat nari gue adalah, gue pernah gabung jadi cover dance team yang terkenal banget selama musim SMA, tapi jangan bocorin ke anak-anak yang lain ya. Soalnya selama kuliah, gue lebih banyak diam, nggak pecicilan selayaknya penari-penari bebas. Dan akhirnya bakat nari itu gue pendem. Tapi kalo diajak nari lagi, gue masih bisa banget. Paling badan doang yang jadi agak kaku karena udah jarang dilatih.

      Gue juga suka musik. Pop, jazz, rock metal, keroncong, instrument, r&b, orkestra sampai dangdut aja gue suka. Asal jangan termasuk musik yang terlalu berisik yang susah untuk masuk ke telinga, kekencengan, buat pusing kepala.

      Kecintaan gue pada musik, menggiring satu bakat gue yang permanen lagi. Yaitu, gue bisa mengenal nada dengan sempurna, mencobanya dengan beberapa alat musik.

      Ayo kita bicarakan bakat yang satu ini. Memang tidak terlalu banyak alat musik yang bisa gue mainin, karena keluarga gue juga nggak ada darah musiknya. Tapi, sesuai kenyataan yang pernah gue alami. Gue adalah salah satu anak yang bisa belajar dengan cepat. Tilik saja, mulai dari alat musik dasar yang gue kenal waktu SD. Recorder, harmonika, pianika… Gue dengan lancar mainin alat-alat musik itu.

      Gue juga bisa ngiringi lagu pake gitar, dan gue belajar main gitar secara otodidak, guru-guru gue adalah orang-orang yang upload video cover song-nya di youtube dengan gitar. Dan alat musik terakhir yang bisa gue mainin adalah keyboard. Iya… Sejenis piano yang harus dicolokin ke listrik itu lho. Tapi baru sebulan belajar akhirnya gue… bosan.

     Satu barang yang paling gue sukai adalah telepon genggam yang punya fasilitas “perekam suara”. That’s apps was amazing to me.

      Gue bisa menggunakan aplikasi ini berjam-jam. Rekam suara, dengarkan, terus di… hapus. Begitulah berulang-ulang.

      Gue suka banget dengerin suara gue. Suara gue mirip-mirip penyanyi internasional Beyonce gitu. Tinggal nunggu produser rekaman dengerin suara indah gue. Gue yakin bakalan dibawa ke dapur rekaman.

      Hidup gue bukan berputar di bakat-bakat gue yang nyenengin itu aja ya.

      Berdasarkan test IQ yang gue dipaksa ikutin sewaktu SMA, membuktikan kalo gue punya otak kiri yang cerdas, dan otak kanan yang berfungsi dua kali lipat dari anak-anak biasa. Maklum gue kan luar biasa…

      Mungkin karena otak kanan gue itulah, gue jadi berbakat di dunia seni. Moto hidup gue adalah “buat semuanya jadi rame, bewarna dan indah”. Kalo lo, lo punya ruangan dengan dinding kosong, itu sayang banget. Let me to draw your wall with my magical-hands.

      Imajinasi gue bekerja dengan luar biasa. Apapun pengalaman hidup, baik dari gue atau orang lain, bisa gue rancang jadi indah di kertas atau di notebook gue. Terus jadi enak buat dibaca yang lainnya.

      Ya, bakat gue selanjutnya adalah, gue jago banget nulis. Puisi, novel, sajak lama, cerpen bahkan sampai artikel kesehatan, juga tentang hal yang bicarain masalah politik di negeri. Ada beberapa yang berhasil masuk ke redaksi terus di cetak, dan sisanya masih menunggu di notebook buat gue selesaikan. Tapi, sama kayak bakat nari gue yang tadi. Bakat yang satu ini juga setengah gue rahasiakan.

      Teman-teman tahu, gue suka nulis. Tapi mereka nggak tahu kalo tulisan-tulisan gue udah di terbitin dan lumayan terkenal dengan nama pengarang “MisesMun”. Ya, gue akui nama pena gue aneh. MisesMun itu sebenarnya Mrs.Moon. Gak jauh-jauh dari arti nama gue yang artinya bulan, tapi gue suka sesuatu yang unik. Jadilah nama pena gue yang aneh kalo dilafalkan itu.

      See… Gue punya banyak bakat kan?

      Tapi…

     Dari segudang bakat yang gue punya. Gue malah terjebak parah dalam perhitungan, angka-angka dan rumus-rumus.

      Matematika.

      Kata mama, papa, bahkan teman-teman kampus gue. Gue salah jurusan, tapi kayaknya nggak terlalu deh. Soalnya gue hepi aja ngejalaninnya. Apalagi otak kiri gue itu udah ketahuan berfungsi dengan menakjubkan.

      Karena kuliah di jurusan inilah gue jadi punya kerutan di jidat, mata sembab karena jarang tidur dan menghitam dibawahnya. Gue jadi harus bawa buku Kalkulus, Matematika Diskrit, dan Aljabar yang gede-gede itu kemana-mana. Gue harus sering pulang telat karena terlalu lama mendem di perpustakaan nyari bahan materi kuliah.

      Tapi, yang lebih dahsyat dari semua itu… Jurusan berhitung ini yang menjadikan gue sebagai perusak hubungan persahabatan dua orang yang terkenal deket banget sejak SD jadi bermusuhan. Dua sahabat yang akhirnya secara terang-terangan di satu hari yang sama nyatain perasaannya ke gue. Dua sahabat yang akhirnya jadi saingan hebat buat ngedapatin gue.

      Dan gue yang berat untuk memutuskan harus milih siapa. Karena, dua orang itu juga adalah sahabat gue. Gue sayang banget sama mereka. Gue kagum sekagum-kagumnya sama persahabatan kita yang udah hilang timbul dan terus bertahan.

      Segudang bakat gue nggak berfungsi sama sekali kalo menyangkut tentang perasaan. Jujur gue bingung.

Bersambung…

16 Komentar

  1. mending jelasin baik” deh lun,, kalo uda deket sebagai sahabat pertahan kan itu,, bersama sahabat kita bisa berbagi keluh kesah segala macem,, sahabat bisa jd sodara jangan sampe krn perasaan itu persahabatan kalian renggang ato mungkin hancur ,, menurut aku kamu bisa pacaran dengan cowok lain,, sayang banget kalo sahabat dari orok ancur

    1. hai alvinabb…
      Luna itu punya karakter yang lumayan sumbrawutan, bahas cinta-cintaan sama dia malah jadi tambah ngawur…
      Mungkin Lunanya memang juga gak pengin persahabatan mereka hancur, tapi kira2 gimana ya Luna bisa ngebalikin keadaan kayak semula
      Nah…
      Luna punya cerita lanjutannya di https://projectsairaakira.com/2017/07/17/segudang-bakat-ketahuan/

      sebelumnya… makasih, sudah nyempatin baca Tentang Luna…

  2. KhairaAlfia menulis:

    Perasaan itu melumpuhkan semua keahlian kita,,

    1. bener banget KhairaAlfia
      perasaan itu buat si Luna jadi keteteran sama diri dia sendiri, ada nih lanjutannya, https://projectsairaakira.com/2017/07/17/segudang-bakat-ketahuan/
      makasih sudah baca Tentang Luna

  3. :PATAHHATI

    1. ikut merana juga huhuhu… :PEDIHH

  4. fitriartemisia menulis:

    perasaan gak ngaruh sama bakat haha gitu yaa

    1. hahaha, bener banget… kalau hati udah berbicara, beuhhhh
      ada lanjutannya nih https://projectsairaakira.com/2017/07/17/segudang-bakat-ketahuan/
      makasih fitriartemisia karena menyempatkan membaca Tentang Luna

  5. :wowkerensekali

  6. Ada lanjutannya gaaa

    1. ada lovesela
      ini lanjutannya https://projectsairaakira.com/2017/07/17/segudang-bakat-ketahuan/ memang baru di post sih…

      makasih udah support ngebaca Tentang Luna ya :blackpompom :MAWARR

  7. Ditunggu kelanjutannyaa

  8. Segudang bakat ya aku malah gak ada bakat sama sekali :PATAHHATI

    1. ada tuh… kependem… hayooo di dorongg keluar… :semangatyangmembara :superhero
      huaaaaaaa, ciat ciat heukkk…. keluarlah kau bakat terpendam…

      sebelumnya, terima kasih lucyacia udah nyempetin baca Tentang Luna…
      tuing tuing ada lanjutannya nih https://projectsairaakira.com/2017/07/17/segudang-bakat-ketahuan/

    2. Eh..hehe aduuhh sayangnya bakat ku msh setia hibernasi..tapi bntr lagi keluar udh disemangatin kamu, eaaa hehe
      aku udh baca yg Luna ketahuan sembunyi, hehe
      Aduh ketahuan sama Ian itu, Ian oke jg klo dipilih
      Luna dlm dilemaa :PATAHHATI kira2 milih siapa atau gak milih dua2nya yaaa

  9. farahzamani5 menulis:

    Haii haii ka
    Jdi urutanny yg mana dlu nih yg dibaca, ini dlu ya bru yg ‘ketauan’?
    Wahhh salah baca dongs aq ny, kirain yg ketauan itu yg part 1 nya
    Nnt aq ada saran, aq tulis komen saran ny di part tentang Luna yg terbaru yak ka

Tinggalkan Balasan